Jumaat, 23 Oktober 2009

SENYUMLAH SIKIT

Susah sangatkah nak senyum? Kerja paling senang. Tak perlu guna tenaga yang banyak sampai berpeluh-peluh. Bukankah senyum itu juga satu sedekah? Tak perlu keluarkan duit sesen pun. Tapi, kenapa pekerja-pekerja di kaunter (bukan semua) susah sangat nak senyum? Majikan tak suruhkah? Gaji sikit sangatkah? Bengang sebab duit yang diterima tak masuk poket sendirikah? Tak kiralah yang bekerja di kaunter pertanyaan ke, bank ke, pusat membeli-belah ke, kedai makan ke atau di mana-mana saja yang ada kaunter.





Senyumlah sikit.





Bukannya suruh senyum sampai semua orang takut.

Mintak senyum sikit je.


Bukannya apa, Lada Hijau seganlah bila senyum orang tak balas.

Isnin, 19 Oktober 2009

KISAH MEREKA 6

KISAH 6 - MEREKA BELUM SERASI LAGI

Bunyi ketukan pintu membantutkan bacaan Joe. Sebelum bangun untuk membuka pintu bilik, sempat Joe menyelitkan pen dicelah buku. Menandakan muka surat bacaan yang terhenti. Fikir Joe adiknya Aki yang mengetuk tetapi sebaik terkuak luas daun pintu kelihatan Jasmin yang berdiri di hadapannya sambil menatang pinggan berisi beberapa potong buah oren yang tersusun rapi.

“Maaf mengganggu. Min bawakan ini.” Piring di tangan dihulur Jasmin berserta senyuman manis. Malangnya tiada ucapan terima kasih. Hanya sebuah wajah tanpa senyuman saja yang membalas usaha baik Jasmin untuk merapatkan tali saudara yang baru terikat. Pintu ditutup setelah piring disambut. Macam biasa Jasmin terpinga-pinga seorang diri di muka pintu. Dia menghela nafas hampa sambil mencongak kalau-kalau ada lagi silap yang terselit dalam usahanya untuk mengeratkan siratulrahim. Langkah lemah Jasmin ditemani setiap helaan nafas hampanya. Tapak demi tapak dia menuju ke arah anak-anak tangga. Entah bila agaknya saudara-saudara tirinya itu akan menerima kehadirannya di dalam rumahnya sendiri. Berbagai cara sudah dicuba untuk mengambil hati mereka namun tidak berhasil.

Langkah Jasmin terhenti bila dia terasa ada sesuatu yang memaksanya berbuat begitu. Perlahan Jasmin menoleh ke belakang. Terus matanya terbuntang luas lantas tersengih bila dilihat Joe sedang berdiri di muka pintu bilik. Cepat Jasmin berpatah balik mendekati Joe. “Kenapa? Nak oren lagi ke?” Dengan penuh rasa teruja Jasmin bertanya. Joe yang pada mulanya berdiri perlahan-lahan duduk melutut. Kepalanya tunduk sambil kedua-dua tangan menekan perut. Titik-titik peluh mula terbit satu-persatu di dahi Joe.

“Eh, kenapa ni?” Jasmin ikut sama melutut. Dia cuba memandang muka Joe yang masih menundukkan kepala sambil menekan-nekan perut. “O... o... oren... oren... lupa... perut ni... alah. Kamu punya pasal lah!” Pada akhir ayat yang terputus-putus itu Joe menengking. “Hah?" Jasmin terkedu. Pada masa yang sama dia cuak. Usaha baiknya telah mengundang malang pada Joe. Lain yang diharap lain yang jadi. Joe rebah. Bergolek ke kiri dan kanan kerana tidak dapat menahan kepedihan di perut. Kulit mukanya semakin merah, titisan peluhnya semakin banyak dan badannya mula menggeletar menahan sakit. Mujur Jasmin tidak panik tatkala melihatkan keadaan Joe sebegitu. "Habis tu macam mana ni? Ada ubat tak?" Soal Jasmin. Joe menggeleng. "Tolong, bawa saya ke klinik." Keadaan cemas itu akhirnya memaksa Joe untuk mengalah. Dia terpaksa meminta pertolongan daripada Jasmin memandangkan yang lain tiada di rumah. Puan Salbiah dan Encik Dali masing-masing belum pulang dari pejabat. Aki pula tanpa pengetahuan keluarga keluar bekerja di restoran Pak Harun setiap malam. "Cepatlah, nak tunggu mati ke baru nak tolong?" Joe cuba mengekalkan keegoan bagi menutup rasa malu. Dalam keadaan terpinga-pinga Jasmin memapah Joe menuruni anak tangga.

“Eh, nak bawak sampai mana ni?” Tanya Joe bila Jasmin terus memapahnya keluar dari rumah menuju ke pintu pagar. “Klinik.” Balas Jasmin. “Jalan kaki?” Tanya Joe. Cepat Jasmin mengangguk. Terus Joe mengeluh. “Perut ni tengah sakit menyucuk. Mana larat nak jalan?” Joe menyapu keseluruhan mukanya dengan tapak tangan kanan. Menahan kesakitan juga geram. “Sengaja nak kenakan saya kan?” Joe mula menuduh. Jasmin mengeleng. “Sukalah buat saya macam ni kan?” Joe menyapu mukanya lagi. Dalam hati dia beristighfar berkali-kali. Supaya geramnya tidak bertukar marah lantas menelan kesabarannya. “Mana ada. Min takde niat nak buat abang Joe macam ni. Min tak tau abang Joe alah dengan buah oren. Hmm... tapi, kenapa abang Joe makan jugak kalau dah tau alah.” Tiada sebarang jawapan yang diterima. Hanya kedengaran bunyi keluhan Joe menahan sakit. Dalam diam Joe terpaksa akur yang kesilapan sebenar datang dari dirinya sendiri. Mana mungkin Jasmin tahu yang perutnya alah dengan buah-buahan yang masam sedangkan dia sendiri tidak pernah memberi peluang untuk Jasmin mengenali dirinya dengan lebih dekat.

“Nak pegi klinik ke tidak ni?” Tanya Jasmin bila Joe lama mendiamkan diri. “Klinik tak jauhlah. Dekat depan tu je.” Jasmin memandang Joe yang diam seribu bahasa. “Nak ke tak?” Jasmin minta kata putus. “Perut ni sakit lagilah!” Joe menengking. “Kalau sakit, jomlah cepat kita pegi klinik.” Jasmin menarik tangan Joe. “Kamu tak sakit senanglah cakap. Nak kena jalan kaki pulak lagi. Silap-silap mati tengah jalan!” Bisa yang menyucuk-nyucuk di perut membuatkan tutur kata Joe agak kasar. Melihatkan keadaan Joe yang semakin derita menahan sakit di perut, Jasmin megambil keputusan untuk berdiam sahaja. Tidak mahu berbalas kata lagi. Menjadikan keadaan sunyi seketika. “Nak tunggu papa ngan mama balik ke?” Jasmin bersuara semula. Joe terus diam. Cuma riak mukanya saja yang membuktikan dia masih dalam kesakitan lagi. "Janganlah macam ni. Biar Min papah abang Joe. Kita jalan perlahan-lahan ya." Jasmin cuba memujuk Joe lagi. Suaranya dilunakkan seboleh mungkin dalam proses memujuk itu sambil kedua-dua tangan kedap memaut lengan dan bahu Joe. Sebaik mungkin dia memapah Joe dengan kemas. Mengerah tenaga agar larat dia menampung berat badan Joe masa berjalan nanti. “Dah... dah... tak payah nak pegang-pegang.” Joe menolak bantuan Jasmin. Dengan perlahan dia mengatur langkah. Kedua-dua tangannya masih menekan-nekan perut. Hati Jasmin lega bila abang tirinya itu sudah mula berganjak dari kedegilan.

Di klinik Jasmin sabar menanti Joe yang sedang dirawat doktor. Biarpun lega setelah berjaya sampai tetapi rasa bersalah sekejap-sekejap menghantui diri. Buah oren yang diberinya untuk mengambil hati telah menyebabkan saudara tirinya itu kesakitan. Hampir lima belas minit dirawat, barulah kelibat Joe kelihatan melangkah keluar dari bilik doktor. Jasmin bingkas bangun sebaik terpandang Joe yang sedang menghampirinya. “Tak pe. Saya boleh jalan sendiri.” Joe menarik tangannya apabila Jasmin cuba memapah. Mereka duduk sementara menunggu giliran untuk mengambil ubat. Sesekali Jasmin menoleh ke arah Joe yang duduk di sebelahnya. “Sakit lagi?” Tanya Jasmin walaupun pasti yang soalannya itu tidak akan berjawab. “Maaf... Min betul-betul tak tahu.” Cubaan Min masih gagal apabila Joe terus diam membisu. “Syed Johan!” Mereka segera bangun menuju ke kaunter ubat sebaik nama Joe dipanggil. “Semuanya tujuh puluh lapan ringgit.” Ingatkan semuanya telah selesai tetapi kedua-dua mereka tergamam sebaik menyedari yang tiada seorang pun dari mereka membawa duit mahupun telefon bimbit. Sekali lagi mereka berdua terpaksa menunggu kerana tiada pilihan. Menunggu kehadiran Encik Dali dan Puan Salbiah. Itupun setelah mereka berdua menebal muka merayu-rayu agar dibenarkan mengguna telefon di klinik tersebut.

Keadaan rumah Encik Dali dan Puan Salbiah kecoh seketika malam itu. Aki mengamuk sebaik saja mendapat tahu tentang kejadian yang berlaku ke atas abang kesayangannya. Teruk Jasmin dimarahi Aki dan seperti biasa Puan Salbiah akan melindungi Jasmin. Ini menambahkan lagi kebencian Aki terhadap Jasmin. Aki tidak henti-henti menyalahkan Jasmin walaupun berkali-kali Encik Dali memohon maaf di atas kesalahan yang tidak disengajakan anak gadisnya itu. Kemarahan Aki hanya reda setelah dipujuk abangnya. “Sudahlah dik. Abang tak apa-apa pun.” Joe mententeramkan emosi adiknya sebaik masuk ke dalam bilik. Aki yang sedang duduk di tepi katil tunduk tanpa berkata apa-apa. Dia cuba meredakan kemarahannya dengan menarik nafas panjang berulang-kali. Joe melutut sambil memandang Aki. “Janganlah macam ni dik. Jangan cepat marah. Apa pulak mereka fikir nanti.” Joe mengingatkan adiknya. Dia khuatir sekiranya Aki berterusan bersikap dingin dan marah-marah begini akan membuatkan adiknya itu dibenci. Aki mengangkat kepalanya perlahan-lahan. Wajah abangnya direnung dalam. Dia kasihan melihatkan abangnya yang terheret bersama sikap marahnya itu. Aki sendiri keliru dengan emosinya. Sejak tragedi malang yang menimpa keluarganya perasaan marah terlalu cepat menguasai dirinya. Joe menatap wajah si adik. “Kenapa dik?” Tanya Joe apabila Aki merenung mukanya tanpa berkata apa-apa. Aki hanya menggeleng.

“Sakit lagi?” Setelah lama merenung akhirnya Aki bersuara. Joe tersenyum sebaik adiknya mula bercakap. “Tak lagi.” Jawab Joe sambil membetulkan kedudukannya. Kali ini dia duduk di atas lantai sambil bersandar di tepi katil adiknya. “Dik, kebelakangan ni adik selalu tak ada kat rumah? Abang tengok, lepas maghrib je adik keluar. Adik pergi mana?” Aki tergamam mendengarkan soalan Joe. Malam itu adalah malam ke empat dia bekerja di restoran Pak Harun. “Bang, kalau adik cakap, janji jangan beritahu mama ya.” Joe kehairanan dengan permintaan adik kesayangannya itu. Aki pula yang tadi duduk di atas katil kini sedang bersila di lantai mengadapnya. “Apa dia?” Tanya Joe. “Janji dulu.” Pinta Aki. “Ya la... ya la.” Aki tersenyum sebaik mendengar jawapan Joe. “Adik kerja part time.” Beritahu Aki sambil berbisik di telinga abangnya. “Apa?” Aki segera menekup mulut Joe. “Kenapa? Adik tak cukup duit ke? Kenapa tak minta abang je? Kenapa mesti kerja? ” Joe merendahkan nada suaranya. Aki menggeleng. Otaknya ligat mencari sebab. “Kalau kerja dan balik lewat malam macam ni bila masanya kamu nak belajar? Tak letih ke? Tak mengantuk ke kat sekolah nanti?” Joe tak henti-henti menyoal. “Abang... tenang.” Aki memegang kedua-dua bahu Joe. Membuatkan abangnya itu terdiam. Joe tidak suka dengan tindakan adiknya bekerja part time.

Setelah lama otaknya ligat mencari alasan Aki mula bersuara. “Adik kerja bukan sebab duit.” Aki menipu abangnya dalam keadaan terpaksa. Riak wajahnya cuba dikawal agar sentiasa tenang. “Adik nak tenteramkan perasaan adik ni. Rumah ni panas untuk adik. Buat masa ni adik nak elak dari selalu bertembung dengan mama, Pak Cik Dali dan Jasmin.” Aki menyambung helahnya. “Abang tahukan, setiap kali adik bersama mereka pasti sesuatu yang tak diingini berlaku. Sekurang-kurangnya bila adik sibuk bekerja, adik dapat lupakan seketika marah adik ni pada mereka. Abang pun tak sukakan kalau adik abang ni asyik marah-marah?” Aki menunjukkan air muka menagih simpati. Walaupun dia kesal kerana menipu tetapi apakan daya. Dia terpaksa bagi mengelakkan perkara sebenar diketahui.

“Tapi... kalau mama dapat tahu macam mana?” Joe khuatir. “Kalau mama tanya ke mana adik pergi setiap malam, nak jawab apa?” Joe menyambung soalan. Sekali lagi otak Aki ligat mencari jawapan. “Hah! Abang cakap saja yang adik ada kelas malam. Lagipun mama tu selalu sibuk. Selalu balik lewat. Dia bukannya sedar pun sama ada adik balik atau tidak.” Pandai Aki mereka alasan demi alasan. Joe hanya diam mendengar kata-kata adiknya. “Tapi... abang tak sukalah adik kerja malam.” Joe masih ragu-ragu untuk membiarkan adiknya bekerja. “Baiklah, macam ni. Adik cuba kerja sebulan je. Lepas hati adik ni dah tenteram dan tak marah-marah lagi, adik berhentilah.” Aki berusaha mendapatkan kepercayaan Joe. Aki berani membuat jaminan kerana dia bekerja hanya semata-mata hendak membayar hutang. Dia akan berhenti sebaik hutangnya dengan Yan selesai. Sepanjang tempoh itu dia berdoa agar rahsia sebenar dia bekerja tidak sampai ke pengetahuan sesiapa terutama mamanya.

“Baiklah kalau macam tu. Tapi kalau adik tak tahan, tak perlu tunggu sampai sebulan tau. Berhenti je. Ada banyak cara lain untuk tenteramkan fikiran. Abang tak nak pelajaran adik merosot sebab semua ni.” Joe mengingatkan adiknya sebelum keluar dari bilik. Aki hanya tersenyum mengangguk. Lega hatinya setelah berjaya mendapatkan kepercayaan abangnya.

Dua malam sudah berlalu sejak Joe dikejarkan ke klinik. Seperti biasa Joe menghabiskan masa di bilik menelaah pelajaran. Sesekali matanya mengerling ke arah jam. Selagi Aki tidak pulang hatinya tidak tenteram. Walaupun sudah seminggu adiknya itu bekerja malam kerisauan masih bermain-main di hatinya. Dia bimbang dengan keselamatan Aki yang pulang seorang diri lewat tengah malam. Pernah dia menyuarakan untuk menemani adiknya itu bekerja tetapi dihalang Aki. Kerisauan Joe diganggu oleh bunyi ketukan pintu. Pintu bilik dibuka. Dia ni lagi. Joe mengeluh dalam hati sebaik melihat Jasmin berdiri di muka pintu. “Maaf... Min bawa ini.” Tiga potong tembikai susu yang tersusun di atas pinggan dihulurnya. “Nak kenakan saya lagi?” Jerkah Joe. Daun pintu ditutupnya. Jasmin terpaku sambil memegang pinggan berisi tembikai susu yang tidak bersambut. Nampaknya mereka semakin membenci aku. Keluh Jasmin. Apa lagi cara yang harus dilakukan agar dia diterima oleh saudara-saudara tirinya itu.

Semakin dia cuba untuk dekat semakin jauh mereka darinya. Berbagai cara mereka lakukan demi mengelak dari terserempak dengannya. Aki lewat malam baru pulang sementara Joe terus berkurung di dalam bilik selepas makan malam. Tinggal dia seorang diri seperti selalu. Tiada beza seperti sebelumnya. Sama dengan keadaan semasa papanya masih menduda. Fikirnya dengan kehadiran saudara-saudara tirinya itu kesunyiannya akan terisi. Namun segala-galanya tidak berjalan seperti yang diimpikan. Jasmin duduk di atas sofa yang bertentangan dengan bilik Joe. Suis televisyen 29 inci ditekannya. Sebaik televisyen itu terpasang dia mencapai sepotong tembikai susu yang pada mulanya hendak diberikan kepada Joe tetapi ditolak. Mulutnya mengunyah-ngunyah sambil matanya terpaku di kaca televisyen. Tiada apa lagi perkara berfaedah yang boleh dilakukannya sementara menunggu papa dan mamanya pulang dari pejabat. Kerja sekolah sudah diselesaikannya petang tadi. Dapur pun sudah dikemas sebaik selesai makan malam. Sesekali matanya mengerling pada pintu bilik Joe. Kunyahannya terhenti apabila Joe membuka pintu dan menuju ke arahnya.“Pekak ke?” Jasmin terkelip-kelip memandang muka Joe yang serius. Joe mencapai alat kawalan jauh yang terletak di atas meja dan memperlahankan suara televisyen. Joe kembali masuk ke bilik meninggalkan Jasmin. “Terima kasih sebab bawa saya ke klinik tempoh hari.” Belum sempat Jasmin membalas, Joe terus menutup pintu. Sekali lagi Jasmin hampa juga hairan. Apa tujuan Joe keluar dari bilik tadi? Hendak marah atau berterima kasih? Jasmin kebingungan seorang diri.

Sebaik menutup pintu tadi Joe terus berbaring di atas katil. Perasaan serba-salah menerjah ke dalam diri. Tidak patut dia melayan Jasmin sebegitu rupa. Apatah lagi bila memikirkan tindakan Jasmin membantunya tempoh hari. Walaupun ia terjadi gara-gara buah oren yang diberikan Jasmin, Joe tahu yang adik tirinya itu tidak sengaja malah tidak tahu langsung tentang alahan perutnya. Kalau dia sendiri yang tidak gopoh pasti semua itu tidak berlaku. Joe tahu yang Jasmin berkali-kali cuba untuk beramah-mesra dengannya. Dia juga sedar yang Jasmin cukup bersabar dengan sikap mereka adik-beradik. Pernah terlintas difikirannya untuk menerima Jasmin apabila mengenangkan layanan Jasmin terhadapnya. Namun hasratnya terhalang tiap kali memikirkan tentang Aki. Pasti Aki akan marah dan jauh hati padanya. Tidak! Dia tidak sanggup menghadapi semua itu. Biar seburuk mana perangai Aki, itulah satu-satu adik kesayangannya. Dia percaya, adiknya akan berubah seperti dulu setelah emosi adiknya itu kembali tenang dan dia akan sabar menunggu tanpa sebarang rungutan.

Badan Joe tersentak. Dalam lamunan tadi rupanya dia terlelap. Matanya segera menangkap jarum jam. “Dah dua belas suku.” Joe bingkas bangun dari katilnya. Dijengahnya ke tingkap. Malam semakin pekat. Segera dia keluar menuju ke bilik Aki untuk menjenguk sama ada adiknya itu sudah pulang atau tidak. Jasmin dilihatnya tertidur di atas sofa dengan televisyen masih terpasang. Tanpa dihiraukannya Joe terus menuju ke bilik Aki yang bersebelahan dengan biliknya. Setelah beberapa kali diketuk masih tiada jawapan. Tombol pintu Aki dipulasnya. Pintu tersebut ditutup semula setelah mendapati Aki tiada di dalam bilik. Sekali lagi dia memandang Jasmin yang sedang lena di atas sofa. Dengan perlahan dia mematikan suis televisyen. Jasmin masih nyenyak. Tembikai susu di atas meja tinggal sepotong. Joe melangkah masuk ke biliknya. Tidak lama kemudian dia keluar semula sambil tangannya memegang selimut. Dengan berhati-hati dia menyelimuti adik tirinya itu. Jasmin mengeliat selesa. Matanya masih terpejam. Sebelum Joe menuruni anak tangga sekali lagi dia menoleh memandang Jasmin.

Aki masih belum pulang. Begitu juga Encik Dali dan Puan Salbiah tetapi itu tidak merisaukan dirinya. Sejak dulu lagi mamanya sudah biasa pulang lewat. Mamanya membuka perniagaan sebagai wakil stokis pada satu syarikat jualan langsung sejak Aki berumur lima tahun. Papa Dhaninya pula jarang berada di rumah. Selalu ke luar negeri atas urusan kerja. Sebagai abang dialah yang menemani adiknya sementara kerja-kerja rumah diuruskan oleh orang gaji yang diupah kedua orang tuanya. Joe keluar menuju ke arah buaian di halaman rumah. Sambil berbuai dia menanti kepulangan Aki. Hatinya tidak henti-henti mendoakan keselamatan adiknya. Kelibat Aki melegakan hati Joe. Segera dibuka pintu pagar kecil di sebelah pintu pagar utama untuk adiknya. “Kenapa lambat?” Tanya Joe sebaik selesai mengunci semula pintu pagar. “Pelanggan ramai malam ni. Inikan malam Ahad. Esok cuti.” Jawab Aki sambil mengeliat membetulkan urat-uratnya. Aki tidak segera masuk ke rumah sebaliknya duduk di buaian tempat Joe menunggunya tadi. Joe mengikut dari belakang. “Abang tak perlulah tunggu adik tiap malam.” Tegur Aki sebaik Joe duduk mengadapnya di atas buaian. “Risaulah. Abang nak jemput, adik tak bagi.” Joe memandang adiknya. “Kan adik dah cakap. Budak-budak kat restoran tu temankan adik sampai kat simpang depan tu.” Sekali lagi Aki mengingatkan abangnya. Joe memandang adiknya tanpa berkata apa-apa.

“Adik bawak sotong goreng tepung.” Aki mengeluarkan bekas polisterina warna putih dari plastik yang dibawanya. “Abang suka makan ni kan?” Aki membuka bekas tersebut lalu dihulurkan kepada abangnya. Joe tergelak kecil akan gelagat Aki yang cuba mengambil hatinya dengan sotong goreng tepung itu. Dengan sudu plastik yang tersedia ada, Joe menyuap satu-persatu sotong goreng tepung ke dalam mulutnya. Memang kegemaran Joe meratahnya tanpa nasi. “Abang janganlah risau sangat. Adik tahu jaga diri. Jangan sebab adik, abang pulak tak cukup tidur.” Joe tidak membalas kata-kata Aki sebaliknya mulutnya sibuk mengunyah. “Ish, kalau ya pun takkan makan sorang!” Tegur Aki lalu berpindah duduk di sisi abangnya. Joe tergelak. Dia mengusik dengan mengacah-ngacah sudu berisi makanan itu kepada Aki. “Sikitlah!” Kesunyian malam itu pecah dengan gelak tawa mereka dua-beradik. Tanpa disedari gelagat mereka diperhatikan Jasmin dari beranda tingkat atas sebaik dia terjaga dari tidur yang tidak sempurna. Kain selimut Joe masih menyelubungi tubuhnya. Dari paras bahu hingga ke bawah. Saja Jasmin berselubung begitu bagi mengelakkan kesejukan angin malam. Kegembiraan dua-beradik itu dapat dirasai Jasmin. Dalam tidak sedar hatinya terhibur walaupun dengan hanya memandang dari jauh. Di masa yang sama Jasmin merasakan dia terasing di rumahnya sendiri.



nantikan sambungannya minggu hadapan...

Jumaat, 16 Oktober 2009

AMARAN BERGAMBAR

Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Nak letak ke tidak? Apa yang nak letak ke tidak tu Lada Hijau oii?




Gambar ni hah! Nak letak ke tidak dalam blog ni?



AAAAAAAAA!

Ehehe... siapa suruh tanya tadi? Sekarang gambar-gambar itu menghiasi kotak-kotak rokok di Malaysia. Satu gambar pada satu kotak rokok. Tujuannya untuk memberitahu orang ramai tentang bahaya rokok. Pada masa yang sama mengajak mereka supaya berhenti atau tidak merokok. Memang menakutkan. Tapi adakah penghisap tegar yang sanggup membuang 14 atau 20 batang rokok yang baru dibeli dan belum dibuka plastiknya lagi tatkala terpandang amaran bergambar tersebut? Letaklah macam mana ngeri sekalipun gambar pada kotak-kotak rokok itu, penghisap tegar tetap membelinya. Mereka bukannya tenung gambar itu lama-lama pun. Lainlah kalau dijatuhkan hukuman bunuh serta-merta.





Alah, bang... rokok tu saya beli untuk suami saya bang.

Kerajaan Malaysia taklah sekejam ini kan? Bila difikirkan balik, buat apalah nak membazir cetak amaran bergambar sebegitu. Apa tujuan sebenarnya? Nak takutkan budak-budak atau orang tua? Sibuk sangat nak mengajar. Berkempen sana-sini. Entah-entah yang berkempen pun merokok juga. Yang dimaksudkan bukanlah dari kalangan pembuat roti canai, pembancuh simen, pemandu bas sekolah dan kelendan lori saja tetapi dari kalangan doktor, peguam, ahli politik, polis dan guru sendiri berkepul-kepul menghembus asap rokok tanpa segan-silu. Ajar orang suruh jaga kesihatan tapi sendiri berpesta dengan rokok. Malah, nenek pun ada yang merokok juga. Bila melihat keadaan yang semacam itu, budak-budak pun mula bertanya kenapa saya tak boleh merokok?



Apa kau susah? Kalau nak, hisap jelah.




Ha'a, ajal maut tu kan di tangan Tuhan.


Kepada yang sudah berhenti dan tidak pernah merokok langsung, kamu semua memang bagus macam Lada Hijau. Syabas! Tak perlu nak tunggu orang ajar baru nak buat kan?



Eee... tak malu. Puji diri sendiri.





Suka hatilah.

Khamis, 15 Oktober 2009

CUBA TEKA

Hah, tahu tak gambar apa ni?

Mmm... tak tahu.

Gambar apa tu? Tak jelaslah.


Kabur sangat. Dah tengok dekat-dekat pun susah nak teka.



Muka Lada Hijau kot.


Ya ke? Alah, beritahu jelah. Malaslah nak teka-teka.

Beritahulah... beritahulah...



Baiklah, jawapan sebenarnya ialah...

10

9

8

7

6

5

4

3

2

1

Ini dia!



Gambar kucing pakai helmet!


Ehehe... apalah.


Macam-macamlah. Tengok, tak boleh berhenti gelak dah.

Apa bendalah. Malas nak layan.

Rabu, 14 Oktober 2009

BUKTI KEPANASAN GLOBAL

Makin hari cuaca makin panas. Pandang ke langit, matahari terik memancar. Siapa suruh pandang? Boleh rosak mata tau. Dah mandi pun badan rasa berlengas dan melekit. Tak selesa langsung. Kulit pun dah naik ruam sebab asyik berpeluh. Sekali-sekala hujan turun tapi tetap rasa panas membahang. Neraka lagi panas. Menyampah betul bila ada yang bagi 'statement' macam itu diwaktu begini. Buat tambah panas saja. Lada Hijau tahulah neraka itu panas. Semua orang pun tahu. Masalahnya kepanasan yang dihadapi sekarang ini. Bisa membataskan pergerakan kerana ketidakselesaan yang ditanggung.



Alangkah nyamannya kalau di waktu begini dapat berendam lama-lama.



Tetapi apakan daya, besen di bilik air hanya sebesar ini. Nak tak nak kenalah bersabar dengan tahap kepanasan penuh membahang. Barangkali ada hikmah disebaliknya. Satu 'statement' positif buat menyejukkan diri. Lada Hijau akhiri cerita tentang kepanasan global ini dengan menunjukkan satu bukti sahih yang bumi kita semakin panas.

l

l

l

l

l

l

l

l

l


Tak nak percaya sudah.

KERTAS BEROMBAK

Ya betul. Kertas berombak. Bukan rambut berombak. Dada berombak pun bukan. Semua orang mesti pernah nampak kertas jenis berombak ini dijual dimana-mana. Terutama di kedai-kedai buku dan alat tulis. Masa sekolah dulu Lada Hijau selalu beli kertas ini. Macam-macam Lada Hijau buat. Bingkai gambarlah, kad hari jadilah, beg kertaslah atau untuk hiasan pada papan kenyataan di belakang kelas. Kertas berombak ini dikenali sebagai "corrugated paper". Ada banyak jenis. Dari yang nipis hingga tebal. Biasa digunakan untuk buat kotak.


Macam ni... tadaa!




Sebenarnya Lada Hijau bukan nak cerita pasal jenis-jenis kertas pun. Tapi nak kongsi satu video yang ada kena-mengena dengan kertas berombak ini.


Masa sekolah dulu, baru setakat buat benda yang lebih kurang macam gambar di atas, hidung Lada Hijau dah kembang-kempis bila asyik kena puji. Banggalah konon. Dikatakan kreatif. Tapi bila tengok video yang satu ini. Ternganga sekejap mulut Lada Hijau. Fuyoh! Genius gila budak jepun tiga orang ini. Mari kita tengok sama-sama. Maaf, tak ada sarikata. Tapi mesti boleh faham punya.



Susu apa dia minum ya?

Selasa, 13 Oktober 2009

COKE & AJINOMOTO TAK BOLEH KAHWIN?

Ahaha... saja bikin gempak sekejap dengan tajuk di atas. Semalam Lada Hijau terima satu e-mail daripada kawan Lada Hijau. Pasal taktik terbaru kaki rogol. Kononnya campuran air Coca-Cola dan Ajinomoto boleh menyebabkan si peminum terasa amat mengantuk dan berkeinginan untuk melakukan seks. Tak tahulah kesahihan maklumat e-mail itu tapi tak salahkan kalau kita berwaspada sentiasa. Jangan sesekali minum air yang diberi oleh orang yang tak dikenali. Tak kiralah air berkarbonat ke, air teh ke, air sirap bandung ke, air lychee kang ke atau pun air mineral sumber asli dari gunung. Kita tetap tak boleh minum sesuka hati.

Kalau tak percaya atau rasa was-was masih menyelubungi diri, pergilah dapur. Cuba buat ujikaji lima minit. Ikut panduan di atas. Apa? Nak Lada Hijau cuba dulu? Hah, jangan harap. Apa ke halnya nak minum Coke campur Ajinomoto tak pasal-pasal. Kalau campur susu bolehlah. Apa yang nak dikongsikan di sini, kita kenalah berjaga-jaga sebab orang yang nak mengenakan kita ada dimana-mana. Kadang-kadang yang disangka kawan pun boleh aniaya kita. Pendek kata, berhati-hatilah ya.


Isnin, 12 Oktober 2009

LINGKARAN HITAM DI MATAKU

Bulan September cuma ada tiga entri saja yang Lada Hijau pos di sini. Bulan Oktober langsung tak ada. Hah, dah bosan nak berblog la tu. Ish, mana ada. Biarpun lama tak mengepos entri di sini tapi Lada Hijau selalu jenguk-jenguk blog kawan-kawan sambil mengedit cerita sendiri. Sebenarnya banyak yang nak ditulis tapi sikap terlampau perfeksionis Lada Hijau ini buat semua jadi tak kena. Sambungan Kisah Mereka pun Lada Hijau 'hold' dulu. Asyik tak puas hati dengan jalan cerita yang ada. Insya'Allah minggu depan sambung balik.

Eh, betul ke Lada Hijau perfeksionis? Entah-entah lembab buat kerja kot. Itu yang Lada Hijau bengang sangat. Bayangkan untuk pos satu entri macam ni saja Lada Hijau ambil masa sampai satu hari. Lepas taip edit. Kemudian simpan. Edit balik. Simpan balik. Edit. Simpan. Edit. Simpan. Edit. Simpan. Sampai ke sudah, tak pos-pos lagi. Urat mata pun dah naik kejang. Asyik mengadap skrin laptop. Sampaikan setiap satu perkataan Lada Hijau tilik takut salah eja. Edit tak habis-habis. Pos sajalah. Bukannya tulis untuk suratkhabar atau majalah pun. Sedar-sedar, lingkaran hitam di mata dah semakin gelap. Memang dari dulu gelap pun. Tapi, sekarang lagi gelap.


Dah macam mata Cik Rakun.
Alah, mak aii!

Dan Lada Hijau cuba cara di bawah untuk hilangkan lingkaran hitam di mata.

Hmm... sampai ke sudah mata Lada Hijau tetap begini. Baik timun tu Lada Hijau potong nipis-nipis. Makan dengan nasi lemak. Puas hati.

Khamis, 17 September 2009

SALAM AIDILFITRI


Sempena sambutan Aidilfitri yang bakal tiba ini, Lada Hijau ucapkan Salam Aidilfitri dan selamat beraya. Di hari baik bulan baik ini eloklah kita bermaaf-maafan. Selain kad raya di atas, Lada Hijau lampirkan sekali video lagu raya terbaru hasil kolaborasi kumpulan Raihan & Hujan. Satu lagi lagu raya baru yang bagus bagi Lada Hijau.

Salam Aidilfitri Ayahanda dan Bonda


Khamis, 3 September 2009

SUSAH?


Kenapa susah sangat?
Berkali-kali cuba,
Salah,
Berkali-kali buat,
Silap,
Akal jadi beku,
Fikir sampai buntu,
Apa yang kurang?
Tak tahu,
Idea?
Tak kering,
Cara?
Tak haram,
Usaha?
Tak padam,
Niat?
Tak pesong,
Doa?
Tak henti,
Tukang sorak?
Tak ramai,
Tukang ejek?
Berlonggok,
Hah!
Dah jumpa pun jawapan,
Taklah susah sangat,
Ikhtiar lagi sampai dapat!

Isnin, 31 Ogos 2009

KISAH MEREKA 5

KISAH 5 - MEREKA TERPERANGKAP DAN MEMERANGKAP

Sesekali Adib mengerling jarum jam tangannya. Pagi itu dia bangun lebih awal dari biasa. Sebaik selesai menunaikan solat subuh dia terus bersiap untuk ke sekolah. Jam enam empat puluh lima minit pagi Adib sudahpun terpacak di tempat yang dijanjikan. Penat berdiri dia bertinggung. Lenguh bertinggung dia berdiri. Sekali lagi dia mengerling ke arah jam tangan. Baru pukul enam lima puluh lima minit pagi. Sudah hampir sepuluh minit dia menunggu di simpang itu. Adib mengeluh dan bertinggung semula. Pusingan saat dirasakannya amat perlahan. Tepat jam tujuh barulah kelibat Aki muncul dan menamatkan penantiannya. Dia bingkas bangun sambil membetul-betulkan baju dan seluarnya. Jari-jemarinya menyisir-nyisir rambut hadapan yang lurus lembut menutupi dahi sebelah kanan.

“Assalammualaikum,” tegur Aki sebaik menghampiri Adib. “Waalaikumussalam,” jawab Adib sambil tersenyum meleret. “Dah lama tunggu?” Tanya Aki. “Eh, taklah. Baru je sampai ni.” Jawab Adib spontan. Sedangkan sudah hampir lima belas minit dia di situ. “Err, kenapa dengan mata kamu?” Adib mula menyedari akan mata Aki yang agak sembab sebaik sahaja Aki mengangkat muka memandang tepat ke arahnya. “Jom! Nanti lambat,” sengaja soalan Adib dibiarkan Aki.

Mereka berdua beriringan menuju ke sekolah. “Kurang tidur ke malam tadi?” Adib cuba meneka. Aki masih mendiamkan diri. Cuma sesekali dia menggosok-gosok matanya. “Jangan gosok. Nanti tambah bengkak,” kata-kata Adib membuatkan Aki tersenyum. Prihatin jugak si lembut ni. Puji Aki dalam hati.

Adib memberikan senyuman apabila Aki sesekali menoleh ke arahnya. “Awak tak de kawan lain ke?” Tiba-tiba Aki menyoal. Langkah Adib terhenti. “Yalah, sebelum ni awak gi sekolah ngan siapa?” Tanya Aki sambil memperlahankan langkahnya agar seiringan dengan Adib.

“Sendiri.” Adib menjawab pendek dan menyambung langkahnya semula. “Sendiri? Kenapa? Tak de orang nak kawan ngan awak ke? Perangai awak teruk sangat ya?” Aki mengusik. Adib tersenyum. Walaupun kata-kata Aki itu berbaur sindiran namun tidak sedikit pun Adib terasa. Kini kawan yang baru dikenalinya itu sudah mula berbalas cakap dengannya. Berbeza dengan keadaan semalam, hanya dia seorang saja yang sibuk bercerita.

“Awak nak kenal ngan kawan-kawan saya ke?” Aki terpaku mendengarkan soalan Adib. “Kenapa diam? Tadi nak tahu sangat.” Giliran Adib pula menyindir apabila soalannya tadi tidak dijawab. “Petang ni senang tak?” Adib terus menyoal. “Lepas sekolah nanti, ikut saya balik. Saya tunjukkan pada awak ngan siapa saya berkawan.” Perasaan serba-salah mula menyelubungi diri Aki. Patutkah dia menerima pelawaan Adib? Kawan yang baru dua hari dikenalinya. Itulah, siapa suruh sibuk sangat nak tahu dengan siapa si lembut ni berkawan. Aki memarahi dirinya sendiri.

“Adib, awak serius ke nak kenalkan saya pada kawan-kawan awak?” Kerisauan Aki menjadi-jadi. Fikirnya Adib akan lupakan hasrat itu tetapi sangkaan Aki jauh meleset. Sebaik saja loceng akhir sessi pagi berbunyi Adib terus mengingatkan Aki tentang pelawaannya pagi tadi. “Ya la. Nanti awak tahulah saya ni teruk ke tidak. Kenapa? Takut? Alah... saya bukannya nak ajak awak buat benda yang bukan-bukan. Saya cuma nak jawab soalan-soalan yang awak tanya pagi tadi. Itu je.” Jawapan Adib yang berhias dengan senyuman seribu makna membuat hati Aki berbelah bagi. “Cerita je tak boleh ke?” Aki masih was-was. “Nak ikut ke tak?” Tanya Adib. Aki bingung. Sama ada mahu ikut atau tidak. Entah kenapa dia memberi anggukan setuju bila lama direnung Adib. Mungkin kerana tidak mahu kawan barunya itu terasa. Adib tersenyum. Membiarkan Aki mengikut langkahnya dalam seribu keraguan.

“Jemput minum,” Fizi menghulurkan segelas air kepada Oly. “Eh, terima kasih. Baik hati awak.” Walaupun sedikit hairan, Oly menerima minuman yang dihulurkan. Setelah menyedut beberapa kali, dia meletakkan gelas tadi di sebelah mesin kira-kira sambil tersenyum pada Fizi yang tersengih- sengih memandang. “Fizi tak minum sekali?” Oly mengajukan soalan bila Fizi masih mengeliang-ngeliut di hadapannya. “Eh, takpe... dah minum kat belakang tadi.” Fizi menjawab sambil tangannya mengelap-ngelap meja kaunter tanpa sebab. “Pak Long rasa bukan meja kaunter ni yang patut kamu lap.” Pak Harun menepuk bahu Fizi dari belakang. Dengan muka cuak Fizi menoleh memandang Pak Harun. Yan yang sedang mengelap meja memerhatikan mereka bertiga. Padan muka. Nak menggatal tak kena tempat. Aku adik dia yang penat gila ni tak dikasinya air... yang dok tercongok kat kaunter tu pulak yang dia sibuk-sibuk. Yan mengejek Fizi dalam hati bila niat abangnya hendak mengurat Oly dihalang teguran Pak Harun. Sedang Yan mengejek dan merungut sendirian tiba-tiba perhatiannya teralih pada kelibat yang baru melangkah masuk ke dalam restoran.

“Ayah...” Adib menghulurkan salam sambil mencium tangan Pak Harun sebaik melangkah masuk ke dalam restoran. Perkara yang sama dilakukannya pada Oly dan Fizi. Namun bukan kelibat Adib yang mencuri perhatian Yan tetapi seorang gadis yang berjalan masuk bersama Adib.

“Ini Aki. Kawan sekolah Adib. Aki, ini ayah saya. Ini Fizi sepupu saya dan itu kakak saya Oly.” Aki menghulurkan salam kepada Pak Harun, Fizi dan Oly. “Hah, abang Yan! Mari saya kenalkan kawan baru saya ni.” Seperti pucuk dicita ulam mendatang bila namanya dipanggil Adib. Dia bertekad, kali ini peluang kedua takkan dilepaskan untuk mendapatkan semula duitnya. Kain buruk di tangan dihempas Yan ke atas meja.

Berderau darah Aki bila Yan menuju ke arahnya. Mukanya pucat serta-merta. Apa yang mamat ni buat kat sini? Kecil betul dunia ni. Macam mana aku boleh terserempak lagi dengan dia? Hati kecil Aki terus berkata-kata. Jantungnya berdegup semakin kencang tatkala Yan semakin hampir dengannya. Mata Aki melilau mengelak dari renungan tajam Yan.

“Aki, ini Yan. Sepupu Adib. Adik abang Fizi.” Suara Adib menyentakkan Aki. Yan sudah pun berdiri betul-betul di hadapannya. “Saya Aki.” Dalam keadaan teragak-agak dan suara tersekat-sekat, Aki menghulurkan salam kepada Yan. Salamnya disambut dengan gengaman yang agak keras.

“Mari, jemput duduk. Kamu nak minum apa? Minuman panas atau sejuk?” Pelawaan Fizi mematahkan hasrat Yan untuk bersuara. Aki terasa kembali aliran darah di urat-urat mukanya. “Err... limau... limau ais.” Pucat di muka Aki beransur hilang namun suaranya masih tersekat-sekat. “Yan, pergi ambik air untuk tetamu kita ni. Suruh Azam buat sedap-sedap tau!” Perintah Fizi. Lagaknya tak ubah seperti tuan empunya restoran. Tanpa banyak soal, Yan menuju ke dapur.

“Eh, air untuk siapa tu?” Tegur Azam kehairanan apabila melihatkan Yan membancuh sendiri air minuman sebaik tiba di dapur. “Adib bawak kawan dia. Kat depan tu. Biar saya bancuh air ni. Azam pergilah kenalkan diri. Kitaorang semua dah kenal.” Habis sahaja ayat Yan, Azam terus begerak ke bahagian hadapan restoran. Sejak berpindah, adiknya tidak pernah membawa pulang walau seorang kawan sekalipun. Membuatkan Azam teringin benar berjumpa dengan kawan baru Adib itu.

Salam Azam disambut Aki dengan senyuman. “Hah! Mereka ini semualah kawan-kawan saya.” Adib memandang Aki. “ Awak tipu! Ini keluarga awak.” Aki tidak puas hati dengan jawapan Adib. “Kenapa? Keluarga sendiri tak boleh jadi kawan ke? Esok giliran awak pulak kenalkan saya pada kawan-kawan awak.” Geli hati Adib melihatkan Aki tersipu-sipu malu dikelilingi ahli keluarganya. Pelanggan-pelangan yang sedang menjamu selera sesekali mengerling ke arah mereka semua.

“Saya baru pindah kat sini. Mana ada kawan lagi.” Nada suara Aki rendah. Baru dia sedar yang Adib cuba mengenakannya. “Sudah Adib.” Pak Harun menegur anak lelakinya apabila melihatkan perubahan pada air muka Aki. “Maafkan anak Pak Cik. Dia memang macam ni, suka mengusik.” Pak Harun cuba menenangkan anak gadis yang sedang duduk di hadapannya itu.

“Kamu tinggal di kawasan ni jugak ke?” Tanya Pak Harun. Aki mengangguk. “Saya baru pindah kat Jalan Merbok,” beritahu Aki. “Jalan Merbok? Yang mana satu rumah kamu?” Pak Harun terus menyoal. “No. 33,” jawab Aki pendek. “ No. 33?” Ulang Pak Harun. “Itukan rumah Pak Cik Dali kawan ayah.” Azam tepat meneka. “Betul kamu tinggal kat situ? Apa hubungan kamu dengan dia?” Pak Harun cuba mendapatkan kepastian. Aki memandang satu-persatu wajah yang mengelilinginya sebelum menjawab, “Dia ayah tiri saya.”

“Jadi, kamu ni adik Joe ya? Kita orang jumpa dia kat masjid ari tu... ngan Pak Cik Dali.” Tekaan Azam tepat lagi. Aki tercengang. Kini sah baginya yang dunia ini benar-benar kecil. “Jemput minum.” Tiba-tiba Yan muncul membawa minuman. “Yan, kau buat air ke jerang air? Lama betul.” Lawak basi Fizi tidak diendah Yan. Matanya terus merenung Aki. “Hah, minumlah.” Pelawa Pak Harun. Aki sedaya-upaya mengelak matanya dari bertembung dengan renungan tajam Yan. Gelas di hadapannya dicapai. Air limau ais itu dikacau-kacaunya dahulu dengan penyedut minuman sebelum disedut.

Yan yang merenung tajam ke arah Aki dari tadi tiba-tiba tersenyum sinis. “Macam mana? Sedap tak?” Tanya Yan dengan sopan-santunnya. Dalam keadaan terkedu dan terpaksa, Aki menelan air limau ais yang baru disedutnya itu. Bodoh punya mamat. Kau kenakan aku depan dia orang ni semua ya. Menggigil Aki menahan marah kerana terpaksa menelan air limau ais yang dibancuh Yan dengan garam.

“Sedap. Pandai awak buat air.” Aki cuba menahan kemasinan yang masih melekat ditekaknya. Seboleh-boleh dia mempamerkan senyuman mesra. “Makan tengah hari di sini ya. Yan, sediakan hidangan untuk tetamu kita ni.” Arah Pak Harun. “Eh, tak pe. Tak payah susah-susah. Lagipun saya tak boleh lama kat sini. Saya kena balik.” Cepat Aki menolak pelawaan Pak Harun. Hakikatnya perut Aki sedang mendidih kelaparan. Namun dia tidak mahu terkena lagi. Entah apa pula yang bakal dimasukkan ke dalam makanannya itu nanti.

“Kalau ya pun, habiskanlah minuman tu dulu. Tak elok membazir tau.” Yan terus berlagak sopan. Menambah kegeraman di hati Aki. “Betul tu. Habiskanlah minuman tu dulu. Bila-bila senang singgahlah lagi.” Pak Harun mengiyakan kata-kata Yan. “Anggaplah kami ni semua kawan-kawan kamu. Jangan malu-malu.” Oly pula cuba beramah. Dengan senyuman kelat Aki menghabiskan air limau aisnya dengan satu nafas. Sejurus isi dalam gelas tersebut kosong disedut, Aki bangun bersalaman dan melangkah keluar meninggalkan “kawan-kawan” yang baru dikenalinya itu.

“Aki, tunggu!” Belum jauh Aki melangkah meninggalkan restoran, namanya diteriak seseorang. Dilihatnya Adib berlari-lari anak menghampirinya. “Dah puas tipu saya?” Sindir Aki sebaik Adib berhenti di hadapannya. “Awak marah?” Tanya Adib. “ Taklah, saya suka.” Aki terus menyindir. Melepaskan geram yang ditahannya dari tadi sewaktu dikelilingi keluarga Fizi. Sebab Adib, dia berjumpa semula dengan Yan. Sebab Adib juga, dia kena minum air limau ais bercampur garam.

“Saya tak tipu. Saya ikhlas ngan awak. Merekalah kawan-kawan saya. Kalau awak nak tahu, saya baru setahun lebih je kat sini. Belum ada kawan lagi. Yang ada pun teman-teman sekelas dan ahli-ahli kelab sejarah yang selalu ketawa dan ejek saya tiap kali saya bercakap. Saya nak cuba nasib je berkawan ngan awak. Sebab awak orang baru kat sini. Itupun kalau awak sudi. Maaflah kalau awak tak suka semua ni.” Adib yang tidak tahu punca kemarahan Aki menerangkan maksud hatinya dengan panjang lebar. Aki hanya diam berpeluk tubuh mendengar alasan kawan barunya itu. Membuatkan Adib rasa tambah bersalah. Dengan berat hati dia meninggalkan Aki bila kata-katanya tidak dihiraukan. Cuma kedua-dua mata Aki sahaja yang berulang-ulang memandangnya dari atas ke bawah. Menambahkan lagi kehibaan hati Adib yang jelas terpampang di wajah.

Memang sah si lembut ni sensitif. Baru acah sikit dah nak terasa. Perli Aki dalam hati. “Hei, kawan!” Jerit Aki. Langkah Adib terhenti. Dia menoleh ke arah Aki. “Esok jangan lupa tunggu saya kat tempat yang sama jam tujuh. Kalau lambat saya tinggal!” Aki sempat mengusik dalam memujuk. Serentak itu juga rasa hiba di hati Adib lenyap. Melahirkan bunga kegembiraan. Lantas dia terlompat-lompat manja seorang diri. Aki membiarkan sahaja Adib sendirian meraikan kegembiraan itu. Langkahnya yang terhenti tadi disambungnya semula.

Tersenyum-senyum Aki bila mengenangkan semula kata-kata Adib tadi. Nasib kaulah Aki, berkawan ngan si lembut. Aki mengejek dirinya sendiri. Sekurang-kurangnya, dia dah ada tempat lain untuk dituju selepas tamat waktu sekolah. Dari pulang terus ke rumah dan berdua-duaan dengan Jasmin, lebih baik dia bersama Adib. Lagipun abangnya Joe selalu pulang lewat. Paling kurang dalam pukul lima petang baru Joe pulang dari kolej.

“Dah gila ke? Senyum sorang-sorang.” Sekali lagi langkah Aki terhenti. Dia menoleh kiri dan kanan. Mencari suara yang menegurnya itu. “Awak!” Jerit Aki sebaik menoleh ke arah suara yang mengganggu lamunannya tadi. “Limau ais campur garam. Awak nak bunuh saya ke?” Bentak Aki. Yan segera meluru ke arah Aki lalu menariknya berlindung dibalik dinding agar perlakuannya tidak dapat dilihat oleh orang yang lalu-lalang di situ.

“Lepaskan saya!” Aki meronta. Dia terus lari sebaik gengaman Yan pada tangannya terlepas. “Larilah! Biar aku cerita kat Adib siapa kau sebenarnya!” Yan mengugut. Kata-kata Yan tadi menghalang hasrat Aki untuk melarikan diri. Tidak! Adib tak boleh tahu. Kalau Adib tahu nanti, Pak Harun dan yang lain-lain pun tahu. Mereka semua kenal ayah tiri aku. Tak mustahil abang juga akan tahu. Tidak! Ini tak boleh jadi. Aku tak nak sesiapa pun tahu. Aki terfikir sejenak kebarangkalian yang bakal berlaku jika Yan menceritakan segala-galanya pada Adib.

“Jangan!” Aki berlari semula ke arah Yan. “Tolonglah, jangan ceritakan pada sesiapa.” Aki mencabut keegoannya. Dalam keadaan terdesak dia merayu agar Yan tidak menceritakan tentang kejadian dia mencuri di Sogo.

Yan tergelak kecil tatkala melihat Aki beriya-iya merayu agar dia merahsiakan segala-galanya. “Hmm... tau pun takut.” Perli Yan. Meluat Aki melihat Yan yang tidak mengendahkan rayuannya itu.

“Aku nak duit aku balik.” Yan bersuara sebaik gelaknya reda. Riak cemas semakin terukir di wajah Aki. Bagaimana dia hendak mendapatkan wang sebanyak itu? Hendak diminta pada mamanya, hubungan mereka agak dingin kebelakangan ini. Lebih-lebih lagi apabila mengenangkan pertengkaran antara dia dan mamanya yang baru meletus malam tadi. Tak sanggup dia hendak menebal muka. Minta pada abang pula, pasti kena soal macam-macam.

“Oii! Dengar tak?” Tempik Yan apabila soalannya tidak berjawab. “Saya tak de duit,” balas Aki. “Hmm... tak nak bayarlah ya. Lepas ni jangan marah kalau semua tau...” Yan bertindak meninggalkan Aki yang ketandusan ikhtiar untuk membayar hutang.

“Nanti!” Aki berlari menahan Yan. “Tolonglah! Jangan buat saya macam ni.” Aki mengoncang-goncang lengan Yan. Lengan tersebut segera dilepaskannya apabila Yan merenung tajam.

“Nak bayar ke tak?” Soal Yan. “Saya boleh bayar tapi bukan sekarang,” jawab Aki. “Jangan main-main ngan aku,” nada suara Yan keras. Geram dengan gadis yang berdiri di hadapannya itu. “Saya nak bayar tapi sekarang saya takde duit.” Aki cuba menerangkan pada Yan agar faham akan keadaannya.

“Bagilah saya masa.” Pinta Aki walaupun dia tidak pasti sama ada dapat mengumpulkan duit sebanyak RM 299.50 itu atau tidak. Setiap bulan dia hanya menerima RM 100 untuk duit saku. Ini bermakna mulai sekarang dia terpaksa mengikat perut di sekolah. Itupun memakan masa selama tiga bulan baru cukup untuk dia membayar hutang tersebut.

“Berapa lama nak kena tunggu?” Tanya Yan. “Beri saya masa tiga...,” Aki menunjukkan tiga jari tangannya. “Tiga hari? Baik.” Yan terus bersetuju. “Eh! Bukan. Tiga... tiga bulan.” Aki segera membetulkan tekaan Yan. “Tiga bulan? Kau ingat aku bodoh? Kau nak larikan? Kau jangan memain ngan aku. Hmm... nampaknya kau tak serius langsung nak bayar balik duit aku tu. Maaflah kalau lepas ni keluarga kau tahu yang anak gadis mereka pencuri.” Tanpa membuang masa Yan terus meninggalkan Aki.

Geram betul Aki melihatkan sikap Yan yang tidak henti-henti mengugutnya. “Oii, bodoh! Gunalah otak sikit! Saya ni kan budak sekolah. Mana nak cari duit sebanyak tu. Bagi jelah saya masa.” Akhirnya geram Aki terlepas. Dari tadi dia cuba menahan geram, melupakan keegoannya hingga sanggup merayu meminta simpati. Namun dirasakan sia-sia bila rayuannya tidak diendah langsung.

Berdesing telinga Yan tatkala dirinya digelar bodoh. Sekali lagi dia berpusing dan meluru ke arah anak gadis yang menggelarkan dirinya bodoh itu. Ketakutan mula menyelubungi diri Aki. Dia cuba hendak lari namun kakinya seperti melekat di jalan bertar itu.

“Sebulan. Aku beri kau masa sebulan.” Tegas Yan sebaik tangannya mencapai lengan kiri baju sekolah Aki. “Tak boleh. Saya tak cukup duit. Saya perlukan masa tiga bulan untuk kumpul duit sebanyak tu. Tolonglah faham. Jangan desak saya lagi. Saya janji akan bayar semula duit awak tu.” Sekali lagi Aki cuba merayu.

“Tapi kenapa sampai tiga bulan? Lama tu...” Yan terus menyoal tanpa melepaskan Aki. “Setiap bulan saya dapat seratus ringgit untuk duit saku. Nanti saya bayar awak guna duit tu. Sebab tu saya perlukan masa tiga bulan.” Terang Aki mengharap Yan memahami keadaannya.

Lama Yan mendiamkan diri. Sedikit demi sedikit gengamannya pada lengan baju Aki terlerai. Aki membetul-betulkan lengan bajunya yang berkedut. Wajah Yan yang berkerut memikirkan sesuatu diperhatikannya. Aki tertanya-tanya apa yang sedang difikirkan oleh lelaki di hadapannya itu. “Macam mana? Setuju?” Aki cuba mendapatkan kepastian setelah agak lama Yan mendiamkan diri.

“Hello...,” Aki melambai-lambaikan tapak tangannya di muka Yan. “Apa ni?” Yan mula bersuara apabila pandangannya terganggu. “ Saya tanya, setuju ke tak? Saya janji akan bayar dalam masa tiga bulan.” Aki mengulangi semula kata-katanya tadi.

“Hmm... tiga bulan... lama tu.” Yan masih tidak puas hati. Tiga bulan adalah satu jangka masa yang agak panjang baginya. Fikirnya berbagai kemungkinan boleh berlaku dalam tempoh masa itu.

“Habis tu, awak ada cara lain?” Aki cuba mencabar Yan. Sempat dia menjeling sambil berpeluk tubuh. “Rasanya ada. Tadi aku terfikir satu cara untuk kau bayar balik duit aku dalam tempoh satu bulan.” Yan memberi pandangan sambil menghadiahkan senyuman sinis pada Aki. “Macam mana?” Dahi Aki berkerut kehairanan melihatkan senyuman yang terukir di bibir Yan.

“Berapa yang kau ada sekarang?” Tanya Yan. “Hah?” Aki kabur. “Kau kata tadi setiap bulan kau terima seratus ringgit. Bagi aku seratus tu dulu,” arah Yan. “Err... tapi saya dah guna duit tu. Tak sampai seratus pun, cuma ada lapan puluh lima ringgit je,” Aki cuba memberi alasan.

“Bagi aku duit tu cepat!” Yan benar-benar serius. Dia tidak mahu terlepas peluang lagi untuk mendapatkan duitnya semula. Hendak tak hendak Aki mengeluarkan wang yang dimaksudkan dari beg duitnya. Berat hati Aki untuk menyerahkan wang saku tapi apakan daya bila memikirkan rahsianya akan terbongkar jika tidak memenuhi permintaan tersebut.

Wang yang dihulurkan segera diambil Yan. Aki hanya memerhatikan saja gelagat Yan mengira-ngira wang itu. “Err... boleh tak amik lapan puluh dulu?” Pinta Aki. Kiraan Yan terhenti. Wang kertas bernilai RM 5 dihulurkannya kepada Aki. “Sekarang baki hutang kau pada aku tinggal dua ratus sembilan belas ringgit lima puluh sen dan kau mesti selesaikan dalam masa satu bulan. Ikut aku sekarang. Aku akan tunjukkan kau caranya.” Tanpa berfikir panjang Aki mengikut Yan dari belakang. Dia tertanya-tanya apakah yang sedang bermain difikiran Yan.

“Hah, Yan. Kau dari mana ni?” Tegur Fizi sebaik Yan melintas di hadapannya. “Buang sampah,” jawab Yan pendek. “Eh, Aki. Ada barang tertinggal ke?” Tanya Fizi kepada Aki yang sedang berdiri di belakang Yan. “Err...,” Aki kebuntuan jawapan untuk soalan Fizi. Dia sendiri tertanya-tanya mengapa Yan membawanya berpatah balik ke restoran. Apakah sebenarnya rancangan Yan?

“Aki... tak balik lagi?” Kali ini Adib pula menegurnya. Aki semakin cemas. Adakah dia akan dikenakan Yan sekali lagi? Mungkinkah Yan akan memalukannya dengan menceritakan segala-galanya. Tidak! Tidak dapat dibayangkannya bagaimana anggapan Adib terhadapnya bila tahu perkara sebenar. Bagaimana pula dia hendak berhadapan dengan keluarganya jika perkara ini tersebar? Betapa sedih abangnya nanti setelah dapat tahu yang adiknya seorang pencuri. Fikiran Aki berkecamuk dengan kemungkinan yang akan berlaku sekiranya mereka semua tahu yang dia pernah mencuri.

“Pak Long,” Yan menegur Pak Harun yang sedang berehat di meja sambil membaca surat khabar. Melihatkan Yan berbisik-bisik dengan Pak Harun membuatkan Aki bertambah risau. Mahu saja dia lari meninggalkan restoran tersebut.

“Betul ke apa yang Yan beritahu pada Pak Cik?” Tanya Pak Harun sebaik saja mendekati Aki yang serba tak keruan. Aki tergamam. Soalan Pak Harun menyesakkan nafasnya. Dia bersedia untuk lari sekiranya terjadi sebarang kemungkinan. Dalam kesesakan nafas itu matanya sempat memandang Yan yang sedang tersenyum sinis di belakang Pak Harun.

“Beritahu apa ayah?” Tanya Adib. Nafas Aki semakin sesak. “Yan kata kamu nak kerja part time kat sini.” Kata-kata Pak Harun membuatkan Aki terkedu seketika. Sedikit demi sedikit nafasnya kembali teratur. Kerisauan di hati beransur hilang namun geramnya pada Yan semakin menebal. Pandai betul mamat ni kenakan aku. Jadi ini rupanya rancangan dia. Tak pasal-pasal aku kena kerja kat sini pulak. Gerutu Aki sendirian. Kecil saja matanya memandang Yan. Rasa hendak diterkam saja tetapi hasratnya itu terbatal apabila difikirkan yang rahsianya masih elok tersimpan. Walaupun terasa dirinya diperangkap, dengan perlahan Aki mengangguk.

“Betul ke Aki? Kenapa tak beritahu tadi?” Adib cuba mendapatkan kepastian walaupun Aki sudah menjawab dengan satu anggukan. “Tadi dia tak tahu. Bila terbaca kertas iklan kat depan tu, baru dia tahu yang Pak Long nak cari pekerja lagi,” Yan segera mencelah. Aki yang sedang terpinga-pinga mencari jawapan terus mengiyakan kata-kata Yan. “Pak Cik boleh ambil kamu bekerja tapi kamu mesti minta izin orang tua kamu dulu,” Pak Harun memberi peringatan. Sekali lagi Aki mengangguk.

Setelah segalanya dipersetujui, Aki meminta izin untuk pulang. Mulai esok dia akan mula bekerja di restoran itu pada sebelah malam. Pak Harun akan membayarnya sebanyak RM 250 sebulan. Cukup-cukup untuk membayar baki hutangnya kepada Yan. Sewaktu melangkah keluar restoran, Aki sempat menjeling ke arah Yan yang tersenyum-senyum seorang diri. Aki tahu, Yan sedang mentertawakannya dalam hati. Tunggu kau. Bila aku dapat peluang nanti, aku gelakkan kau balik. Perasaan dendam pada Yan mula terbit di hati Aki.


nantikan sambungannya minggu hadapan...

SELAMAT HARI MERDEKA KE 52

Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka! Merdeka!
Merdeka!

Jumaat, 28 Ogos 2009

ZANI PENCURI RAMBUTAN


Tiada tempat lain lagi dituju Zani selain belakang rumah Tok Akob setiap kali pulang dari sekolah. Kalau tidak berteman, dia akan menyelusup ke sana seorang diri dan memanjat pokok rambutan yang selalu menjadi sarang pilihannya membuat nakal. Suka betul dia bertenggek atas dahan pokok rambutan yang satu itu walaupun terdapat empat batang pokok rambutan lagi di dalam dusun kecil Tok Akob. Mungkin kerana pokok yang satu itu paling dekat dengan pagar dan kawasan rumah beberapa penduduk kampung. Senang untuk dia lari kalau-kalau terlihat dek Tok Akob. Mungkin juga kerana pokok itu paling lebat buahnya. Daun-daunnya yang rimbun dapat meneduhkan Zani daripada terkena tembakan sinar mentari yang pastinya terik di kala tengah hari.

Selain pokok-pokok rambutan, ada lima batang pokok durian, empat batang pokok mangga, empat batang pokok manggis, tiga batang pokok cempedak, dan tiga batang pokok nangka di dusun kecil itu. Masing-masing masih berbuah dan sesetengahnya mengikut musim tetapi hasilnya tidak serancak masa Tok Akob muda dan tengah kuat. Dulu Tok Akob boleh jaga sendiri dusun kecilnya itu dan hanya menggaji orang untuk menjaga sepenuhnya bila dia keluar bekerja berbulan-bulan lamanya. Tapi setelah bersara sebagai Kapten kapal, Tok Akob terpaksa mengupah sahaja dua-tiga orang pemuda kampung membersihkan sekitar kawasan dusun kecilnya. Itu pun seminggu sekali.

Bagi Zani, dia lebih suka menghabiskan dua hingga tiga jam masanya di atas pokok kerana tiada siapa yang menunggunya di rumah. Yang ada cuma nasi dan lauk-lauk sejuk yang terhidang bawah tudung saji. Dihidang ibunya sebelum keluar bekerja. Ayah Zani adalah seorang pegawai perubatan yang berkhidmat di klinik desa sementara ibunya membuka kedai jahit. Dua orang kakaknya pula bersekolah di sebelah petang. Seorang di tingkatan satu dan seorang lagi di tingkatan dua.

Kenakalan Zani di usia sebelas tahun semakin hari semakin menjadi-jadi. Dengan lengkap berpakaian sekolah dia ligat memanjat pokok kegemarannya itu. Rambutan-rambutan yang bergayutan dan masak ranum dipetiknya satu-satu. Setelah isi masuk ke mulut, kulit dan biji dibuang ke bawah. Bertaburan di sekitar pangkal pokok. Sudah kerap kali dia ditangkap Tok Akob. Mulut ayah dan ibunya pun sudah berbuih-buih memesan agar tidak menceroboh dusun Tok Akob namun langsung tidak diendah Zani. Hari ini kena tangkap, esok dia datang dan panjat lagi. Tak pernah serik. Pening ayah dan ibu Zani memikirkan sikapnya itu. Walaupun marah dan geram, ayah dan ibunya belum sampai lagi ke tahap memukul. Habis ikhtiar, mereka berdoa. Agar satu-satunya anak lelaki mereka itu berubah.

Bukan kemanisan buah rambutan sebenarnya yang Zani gilakan tapi kedamaian yang dinikmatinya semasa berada di atas pokok itu. Tenang. Sesekali terhibur juga dengan pelbagai ragam tingkah-laku jiran tetangganya yang Zani dapat lihat dengan jelas. Dari pandangan atas, Zani dapat curi tengok kegiatan dua orang remaja yang sedang asyik bercinta. Kak Odah dan abang Bari. Sudah masuk minggu kedua kak Odah dan abang Bari berjumpa senyap-senyap di belakang balai raya. Bergurau-senda melepas rindu dendam setiap kali kelas menjahit manik yang kak Odah hadiri tamat. Zani juga tahu siapa yang mendajalkan Mak Irah. Meninggalkan najis yang masih panas di bawah tempurung betul-betul depan anak tangga paling bawah di bahagian dapur. Sampai mulut Mak Irah berkicau-kicau marah bila tersepak tempurung yang berisi itu. Bukan orang lain pun. Burhan, cucu Mak Irah sendiri yang baru berusia empat tahun yang punya kerja. Dari atas pokok rambutan itu juga, Zani terkekek-kekek ketawa melihat lurah punggung Pak Salam bila orang tua berbadan gempal itu terbongkok-bongkok membersih kawasan reban ayamnya yang bersebelahan dengan dusun kecil Tok Akob.

Bila penat mengendap, Zani duduk di atas dahan dengan kedua-dua kakinya berjuntai. Kadang-kadang sempat juga dia membaca komik di atas pokok itu. Pernah juga dia hampir-hampir terlena tetapi sedar semula bila Tok Akob menjerit-jerit menghamunnya di bawah pokok. Bukannya nak takut, sebaliknya dibaling-balingnya Tok Akob dengan putik-putik rambutan. Bertubi-tubi mengenai kepala orang tua yang berusia tujuh puluh tiga tahun itu. Dan Zani terhibur di atas pokok dengan perlakuan nakalnya sendiri. Dia sudah masak sangat dengan perangai Tok Akob. Bila dah penat marah-marah nanti, orang tua itu akan beredar pergi sambil mengomel. “Pencuri rambutan! Nanti kau... nanti kau!” Dalam terkengkang-kengkang bertongkat, mulut Tok Akob tak henti-henti memarahi Zaini. Bila Tok Akob sudah jauh meninggalkan kawasan dusun, barulah Zani turun dari pokok dan pulang ke rumah dengan berbekalkan lima-enam biji rambutan untuk dimakan dalam perjalanan.

Tok Akob terkenal dengan sikap perengus dan kedekutnya dikalangan penduduk Kampung Pahat. Dia tinggal seorang diri setelah kematian isterinya lima tahun lalu akibat sakit tua. Keadaan Tok Akob pun tidak berapa sihat. Jalannya bertongkat dan badannya selalu sakit-sakit. Banglo kayu yang dihuni sejak dulu dah tak terlarat lagi hendak dijejak Tok Akob keseluruhannya. Dia hanya menghabiskan masa di ruang tamu hadapan yang dekat dengan bilik tidur dan dapurnya sahaja. Ruang-ruang lain di rumahnya itu sudah lama terbiar tidak berkemas. Punca belanja hariannya pula dari duit pencen, hasil jualan buah-buahan kepada pemborong dan duit tabungannya semasa sihat. Pendek kata Tok Akob bukan orang susah tetapi kehidupannya sunyi. Sunyi akibat dari perbuatannya sendiri yang gemar memarahi orang-orang kampung yang mendekati dusun kecilnya tanpa kebenaran. “Tau mintak je. Tanam sendiri malas!” Itulah ayat yang dirungutkan Tok Akob tiap kali ada orang kampung datang meminta sedikit hasil dusun kecilnya itu. Bukannya dapat sebaliknya dimarahi Tok Akob. Dan sekarang hidup Tok Akob tak senang sejak dusun kecilnya itu didatangi penceroboh licik bernama Zani.

Hari berganti hari. Zani tetap bertengek di atas pokok rambutan. Tidak pernah jemu. Kawan-kawan sekepalanya sudah seminggu tidak ikut sama kerana telah dimarahi orang tua masing-masing. Cuma Zani sahaja yang liat. “Oii, budak! Turun kau... turun! Tak kembung-kembung ya perut kau curi buah aku hari-hari. Kau turun cepat... kau turun cepat... cepat!” Tok Akob berteriak di bawah pokok. Mengengkang kedua belah kaki Tok Akob menyeimbangkan badan sambil tongkat di tangan di angkat dan di acah-acahnya. Teriakan Tok Akob di balas Zani dengan ejekan. “Alah, Tok... wakaf jelah pokok ni kat Zani. Tok kan banyak pokok lain.” Zani menyakat. Ranting-ranting pokok digegar-gegar Zani menyebabkan beberapa biji rambutan jatuh berguguran menimpa kepala Tok Akob. Terketar-ketar orang tua itu mengelak. “Kau tak tau ke mencuri ni berdosa?!” Jerkah Tok Akob bila kepalanya tak dihujani putik dan buah rambutan lagi. “Tau... kedekut pun berdosa jugak Tok!” Zani petah menjawab. “Bertuah punya budak! Kalau nak, kau mintaklah. Buat apa curi?” Tok Akob mengetap-ngetap gigi menahan geram. “Mintak? Ek’elleh... macam dapat...,” sindir Zani.

Kali ini Tok Akob bertekad. Tidak mahu mengalah. Kepalanya menoleh kiri dan kanan mencari sesuatu. “Baik kau turun cepat! Kalau tak, aku baling dengan bruti ni.” Ugut Tok Akob sebaik dia memungut seketul kayu reput. Zani bertindak memanjat ke dahan yang lebih tinggi. Bersedia kalau-kalau kayu reput itu dibaling ke arahnya. Melihatkan tindakan Zani yang tidak mahu mengalah, Tok Akob tidak teragak-agak lagi dengan keputusannya. Ugutan tadi akan dilaksanakannya. “Allah!” Belum sempat dilontar kayu reput itu, Tok Akob tiba-tiba jatuh melutut sambil memegang dada sebelah kiri. Kayu reput serta-merta terlepas jatuh ke rumput. Zani yang memandang dari atas pokok tertanya-tanya bila melihat Tok Akob dalam keadaan melutut sambil kepala tertunduk. Aik... takkan sembahyang lak orang tua ni. Zani kehairanan. “Tok... ooo Tok!” Zani cuba memanggil. Tok Akob masih tunduk tanpa jawapan. Ish... ni mesti taktik nak suruh aku turun ni. Hati Zani mengagak. Dari satu dahan ke satu dahan dia memijak turun dengan hati yang was-was sambil tangannya sempat memetik dua-tiga biji rambutan. Buat senjata kalau-kalau dia diserang mengejut oleh Tok Akob bila turun nanti.

“T... t... tolong. Ubat... a... atas TV... ru... ru... ruang tamu.” Pinta Tok Akob sejurus Zani melompat turun dari pokok. Tanpa banyak soal Zani terus berlari menuju ke rumah Tok Akob. Arahan orang tua itu diturutinya. Dia terus menuju ke peti televisyen sebaik masuk ke ruang tamu Tok Akob. Ada sebungkus plastik mengandungi beberapa botol ubat di atas peti televisyen itu. Tak tahu Zani botol yang mana satu. Lantas diangkut kesemuanya. Dibawa berlari mendapatkan Tok Akob yang sedang berpeluh-peluh menahan sakit di dada. Tok Akob duduk bersandar pada batang pokok rambutan setelah menelan beberapa biji pil. Botol-botol ubat yang bertaburan atas rumput dikutip Zani satu persatu. Bertaburan kerana digeledah Tok Akob yang panik mencari ubat lemah jantungnya. Sesekali Zani menoleh ke arah Tok Akob yang sedang mengatur nafas di bawah pokok.

“Tok tak apa-apa?” Tegur Zani. Tangkai plastik mengandungi botol-botol ubat disimpulnya sebelum diserahkan kepada Tok Akob. Zani duduk mengadap Tok Akob. Tuala putih yang tersangkut di bahu Tok Akob di tarik Zani perlahan-lahan. “Tok tak apa-apa ke? Nak Zani panggilkan Pak Salam?” Tanya Zani. Dahi dan pipi Tok Akob dilap-lapnya dengan tuala putih tadi. “Zani panggil Pak Salam tolong Tok ya?” Zani bingkas bangun tetapi ditahan Tok Akob. “Tak payah... tak payah... tolong pimpin aku je. Aku nak masuk rumah.” Tok Akob cuba bangun sambil berpaut pada tangan kiri Zani. Cepat Zani memeluk dan memapah orang tua itu. Tongkat Tok Akob dipungut Zani sekali sebelum dia dan Tok Akob melangkah perlahan-lahan menuju ke rumah.

“Dah, kau pergi balik. Jangan datang dan curi buah kat dusun aku lagi.” Rupanya marah Tok Akob belum hilang. Dalam keadaan lemah, Tok Akob memberi amaran sejurus dia berbaring di atas katil dalam bilik tidurnya. Terkebil-kebil mata Zani mendengar amaran itu. Dah macam ni pun nak kedekut lagi. Kang aku tebang pokok rambutan tu baru tau. Zani melawan dalam hati. “Dah, pergi. Aku nak rehat. Sebab kau aku jadi macam ni.” Tok Akob menghalau Zani yang masih tercegat berdiri di sebelah katilnya. “Tutup pintu depan tu bila keluar nanti.” Suruh Tok Akob bila Zani melangkah keluar dari bilik tidur. Zani mencebikkan bibir. Meluat dengan sikap Tok Akob yang tidak tahu berterima kasih. Zani sempat mencuri pandang keadaan ruang tamu sebelum keluar dari rumah Tok Akob. Hatinya tersentuh tatkala melihat sisa makanan di atas meja makan Tok Akob. Ikan kering dan nasi tinggal separuh di dalam pinggan. Dalam mangkuk pula, ada lauk asam rebus peria. Juga tinggal separuh kuahnya. Biar betul. Takkan ni je lauk orang kaya kedekut tu? Bisik hati Zani.

Keesokan harinya Zani ke dusun kecil Tok Akob lagi. Tapi kali ini dia tidak terus memanjat pokok rambutan. Sebaliknya dia menuju ke rumah Tok Akob. “Assalammualaikum! Tok ooo Tok!” Zani berteriak memberi salam. Hari ini keadaannya lain sedikit. Dia tidak berpakaian sekolah seperti selalu kerana dia telah pulang ke rumahnya terlebih dahulu sebelum datang ke rumah Tok Akob. “Apa kau nak hah? Kan aku da bilang jangan datang lagi? Kau nak kena betul-betul dengan aku ya?” Salam Zani dijawab dengan gertakan. “Relaks arr Tok... Zani datang nak melawat je. Ni, Zani bawak makanan skali untuk Tok.” Zani tersenyum sambil menunjuk mangkuk tingkat keluli di tangan kanannya. Belum dipelawa, Zani terus naik ke beranda rumah Tok Akob. Berkerut dahi orang tua itu. “Mana pulak kau curi makanan-makanan ni?” Tok Akob bersangka buruk. “Ish... Tok ni. Zani pencuri rambutan je. Makanan ni Zani tak curi. Ibu Zani yang masak. Selalu Zani makan sensorang je kat rumah. Hari ni Zani bawak sini. Kita makan sama-sama ya.” Jelas Zani. Tanpa segan-silu, dia menarik tangan Tok Akob masuk ke dalam rumah. Terpinga-pinga Tok Akob diperlakukan Zani sedemikian rupa. Biasanya orang yang datang ke rumahnya atas alasan hendak meminta itu dan ini. Tetapi berbeza pula dengan hari ini. Dia didatangi seorang budak yang membawa makanan.

“Erkkk!” Zani sendawa sambil bersandar dan menggosok-gosok perut. Tok Akob yang masih melayan selera hanya menggeleng kepala. “Besar rumah Tok ni. Tak takut ke duduk sensorang? Rumah besar macam ni selalunya ada han...,” belum lagi habis ayat Zani, pipi kirinya pantas ditunjal telunjuk Tok Akob. “Mulut tu jaga sikit. Kang aku jolok dengan tongkat ni.” Tok Akob bersuara setelah nasi di dalam mulutnya melepasi kerongkong. Zani memegang pipinya yang ditunjal sambil menjeling. Tok Akob menyambung makannya semula. Biarpun tidak selesa dengan kehadiran Zani diterataknya itu namun makanan yang dibawa Zani menggoda nafsunya.

Zani bangun. Berjalan mengelilingi ruang tamu Tok Akob. Dia leka mengamati setiap gambar lama yang tergantung di dinding. Satu-persatu diamatinya. Kebanyakannya gambar kenangan Tok Akob semasa bekerja sebagai Kapten kapal. Juga dua-tiga bingkai gambar arwah isteri Tok Akob. Kemudian pandangannya beralih pula pada gambar-gambar di atas almari hias Tok Akob. Zani mengangkat salah-satu daripadanya. Perlakuan Zani dapat dilihat Tok Akob dari meja makan. “Letak balik! Jangan usik barang-barang aku!” Jerkah Tok Akob. Tangan kanannya dicelup ke dalam sebuah mangkuk berisi air sebelum mencapai tongkat dan bangun. “Dah... dah... pergi balik! Bawak bekas kosong tu sekali. Lepas ni jangan datang lagi!” Bingkai gambar ditangan Zani dirampasnya sebaik mendekati budak nakal itu. Bingkai gambar tadi tegak kembali di atas almari hias setelah diletak oleh Tok Akob. Zani meluat melihat perlakuan Tok Akob. Bukannya dia hendak memecahkan bingkai gambar itu. Dia cuma hendak tengok dengan dekat gambar disebalik kaca bingkai tersebut. Tidak pernah dilihatnya lelaki di dalam gambar itu. “Ini gambar anak Tok Akob ya?” Tanya Zani.

“Aku kata pergi balik! Aku nak tidur!” Tok Akob berdalih. Bahu Zani ditolak-tolak. Memaksa budak itu keluar dari rumahnya. “Ish, Tok ni. Baru makan dah nak tidur. Tak elok untuk kesihatan tau.” Tegur Zani. Bahunya yang ditolak-tolak Tok Akob dikeraskannya. Berdegil tidak mahu pergi. “Aku dah tua. Memang dah sakit pun. Bila-bila boleh mati!” Tok Akob terus menolak. “Tak baik cakap macam tu Tok. Tuhan marah...,” Zani menjawab. Membuatkan marah Tok Akob membuak-buak. “Aku pukul kau dengan tongkat ni kalau kau tak pergi. Bawak balik bekas-bekas kosong tu sekali!” Kali ini kepala Zani ditunjalnya. “Pergi! Pergi! Jangan datang lagi!” Tok Akob mula mengamuk menjerit-jerit. Zani yang tidak mahu keadaan menjadi semakin buruk pantas menuju ke meja makan. Menyusun semula mangkuk-mangkuk tingkatnya sebelum keluar dari rumah. Dia bengang dilayan sebegitu rupa tetapi enggan melawan kerana tidak mahu Tok Akob diserang sakit jantung seperti semalam.

“Assalammualaikum!” Esoknya Zani datang lagi. Dengan mangkuk tingkat yang sama. “Assalammualaikum!” Zani memberi salam lagi bila salamnya yang pertama tidak berjawab. “Assa...,” Zani menghentikan salamnya. Dia tidak mahu memberi salam yang ketiga kerana dia kena beredar dari situ kalau tidak dijawab Tok Akob. Itu yang di ajar ibunya. Kalau tiga kali beri salam orang tak jawab, jangan tunggu lagi. Balik saja. Zani tidak mahu balik jadi Zani bertindak masuk ke dalam rumah terus. Kebetulan pintu tidak berkunci. “Tok... ooo Tok.” Zani menjengahkan kepalanya dibalik daun pintu. “Tok... ooo... Tok.” Langkahnya dipanjangkan hingga ke muka pintu bilik Tok Akob bila Zani terdengar batuk kecil orang tua itu. “Eh, Tok sakit ke?” Tanya Zani yang berdiri di ambang pintu bilik tidur. Tok Akob yang baring mengiring di atas katil tidak menjawab. Batuk kecilnya semakin menjadi-jadi. Tanpa disuruh Zani masuk dan duduk atas katil. Di sisi Tok Akob. Mangkuk tingkat ditangan diletaknya di atas meja sebelah katil. “Tok dah makan ubat?” Tanya Zani sambil mengurut-ngurut dada Tok Akob. Cuba untuk menghilangkan batuk orang tua itu.

“Kenapa kau datang lagi? Kan aku dah bilang jangan datang.” Lemah sahaja suara Tok Akob. “Zani bosanlah makan kat rumah sensorang.” Zani memberi alasan. “Zani hidangkan makanan untuk Tok ya.” Belum sempat Tok Akob menolak, Zani pantas keluar dari bilik sambil membawa mangkuk tingkatnya menuju ke dapur. Sepuluh minit kemudian dia kembali dengan sepinggan makanan dan segelas air kosong. “Tok makan ya.” Pinggan dan gelas diletak Zani di atas meja. Dia cepat membantu Tok Akob bangun dan duduk di atas katil. Sebiji bantal ditegakkan Zani pada kepala katil. Buat alas belakang Tok Akob supaya tidak sakit bila bersandar. “Tok makan dulu ya. Zani pergi ambik nasik Zani dulu.” Sekali lagi Zani keluar dari bilik sebelum sempat dibalas Tok Akob. Dan dia kembali lagi dengan pinggan dan gelas yang berisi. Sebuah bangku kecil di tepi dinding bilik ditarik Zani dengan kakinya. Diseret ke tepi katil lalu dia duduk. “Naper tak makan lagi Tok?” Tanya Zani sambil menyuap nasi ke dalam mulutnya sendiri. “Mak kau masak tak sedap!” Tok Akob mengutuk masakan ibu Zani. “Memang tak sedap pun... ehehe,” akui Zani. Terangkat-angkat bahunya gelak seorang diri. Tok Akob pelik memandang budak yang seorang ini. Sudah dikutuk pun boleh gelak lagi. “Tapi... kalau makan sama-sama... jadi sedap. Masuk mulut... kunyah... telan. Masuk mulut... kunyah... telan.” Zani membuat demontrasi sambil bercakap. Serentak itu tawa Tok Akob terhambur keluar. Tercuit dengan kata-kata dan muka selamba Zani. Makan Zani terhenti. Aik... gelak pulak orang tua ni. Zani kehairanan. “Kau ni tak tau ke orang tengah marah kau?” Tanya Tok Akob setelah baki tawanya habis. “Laa... Tok tengah marah Zani ke tadi?” Tanya Zani kekaburan. Tok Akob tergelak kecil. Perlahan tangannya mencapai pinggan berisi makanan yang diletak Zani di atas meja sebelah katil tadi.

“Zani balik dulu ya Tok.” Pinta Zani setelah selesai mencuci pinggan-pinggan dan gelas-gelas kotor di dapur. Bekas-bekas mangkuk tingkat turut dicucinya sekali. “Botol-botol ubat ngan air minum Zani dah letak atas meja tu. Tok jangan gerak-gerak sangat kalau rasa pening. Nanti jatuh.” Nasihat Zani. Macam dia pula yang lebih tua dari Tok Akob. Memandangkan tiada riak balas dari Tok Akob, Zani tidak menunggu lama lagi. Dia pergi meninggalkan Tok Akob seorang diri di dalam bilik. “Nanti.” Tok Akob tiba-tiba menahan. Pantas Zani berundur ke belakang. Berdiri di ambang pintu bilik semula. Tok Akob melambai. Memberi isyarat supaya Zani duduk di bangku kecil sebelah katilnya itu. “Kau selalu sangat datang sini. Curi buah kat dusun aku tu. Kat rumah kau takde orang ke?” Tok Akob mula berkata-kata setelah lama berdiam. “Ibu ngan ayah kerja. Kakak-kakak Zani sekolah petang. Malam baru semua ada kat rumah.” Jawab Zani. “Dulu kau bawak kawan-kawan kau. Kenapa sekarang kau curik sorang-sorang?” Tok Akob mula rancak bertanya. “Diaorang takut kena marah ngan mak bapak.” Terang Zani. “Mak bapak kau tak marah ke?” Tanya Tok Akob. Kening sebelah kanannya terangkat. Zani memandang wajah orang tua yang sedang memandang sinis ke arahnya. “Marah gak...,” perlahan sahaja nada suara Zani. “Habis tu, kenapa kau curik jugak?” Tok Akob terus menekan Zani dengan soalan sinis. “Alah... bukannya curik. Zani ambik je. Bukan habis satu pokok pun.” Zani mempertahankan perbuatannya yang terang-terang memang salah.

Tok Akob berhenti menyoal. Dia termenung seketika. Seperti mengenangkan sesuatu. “Buah-buah kat dusun tu untuk anak aku. Kalau kau tak habis-habis mencuri, dah takde apa yang tinggal bila anak aku balik nanti.” Tok Akob menuturkan kata-katanya tanpa memandang Zani. “Laa... kan dalam dusun Tok tu ada banyak pokok lain. Manalah habis Zani makan semua Tok oii...,” Zani menepuk dahi. Tok Akob diam tunduk. Tidak dapat menafikan kebenaran yang terkandung di dalam kata-kata Zani tadi. “Tapi... anak Tok tu pergi mana? Zani tak pernah nampak pun.” Zani memberanikan diri bertanya. Mengengsot sedikit punggungnya dari bangku supaya lebih dekat dengan Tok Akob. “Penyibuk!” Rengus Tok Akob. Zani mencebik muka. “Kalau macam tu Zani balik dulu jelah.” Zani bingkas bangun. “Ada ke aku suruh kau balik?” Tok Akob menyoal. Mukanya masih dalam riak sinis. Mata Zani terkebil-kebil. “Duduk.” Arah Tok Akob. Seperti budak mamai Zani menurut. “Kau tanya macam-macam kat aku ni sebab nak cerita kat mak bapak kau kan? Nak cerita kat kawan-kawan kau kan? Biar satu kampung ni tau pasal aku kan?” Lagak Tok Akob tak ubah seperti seorang peguam menyoal si tertuduh di kandang salah. Badan Zani terundur-undur ke belakang mengikut urutan soalan. Namun duduknya masih kemas di bangku.

“Sama je macam yang lain-lain. Bukan aku tak tau. Semua orang kampung cakap macam-macam pasal aku. Macamlah diaorang tau semua benda!” Tok Akob terus membebel. Bertemu kedua-dua pangkal kening Zani ditengah-tengah bila dahinya berkerut ketat. Tak tahu biji butir yang dibebelkan Tok Akob. Apsal Tok ni? Aku tanya salah. Aku nak balik tak kasi. Menurun ke orang tua ni? Hati Zani berdegup laju. Tiba-tiba Tok Akob berhenti membebel. Matanya tajam merenung mata Zani. Menambahkan lagi kelajuan degupan jantung Zani. Alah Tok, janganlah buat Zani takut camni. Kang tak pasal-pasal Zani lak kena serangan jantung. Zani merayu dalam hati. Lidahnya kelu untuk menutur sebarang kata. Tok Akob mematahkan renungan matanya pada Zani bila tangan kanannya menyapu muka. Dia menarik nafas panjang dan melepaskannya dengan satu bunyi keluhan. “Tok tak apa-apa ke?” Zani memberanikan diri bertanya lagi. “Anak aku pun benci kat aku.” Lain disoal lain yang dijawab. Cepat Zani memasang telinga. “Kalau aku tak marah dia dulu, mesti dia tak pergi.” Suara Tok Akob tenggelam timbul menahan sebak. Kena marah pun nak lari ke? Aku ni hari-hari kena marah. Tak lari pun. Sempat hati Zani berkata-kata dalam dia memasang telinga.

Tok Akob sebenarnya ada seorang anak lelaki bernama Yusran. Sudah tiga puluh lima tahun anak Tok Akob pergi meninggalkannya. Waktu itu umur anaknya baru lapan belas tahun. Merajuk membawa diri entah ke mana. Tak tahan dipaksa dan dimarahi Tok Akob. Gara-gara kedegilan Tok Akob yang mahu satu-satu anak lelakinya itu mengikut jejaknya sebagai Kapten kapal. Sedangkan anaknya lebih suka berniaga. Langkah pertama Yusran berjinak-jinak dalam bidang perniagaan waktu itu ialah dengan menjual sendiri hasil-hasil dusun Tok Akob. Tetapi Tok Akob kerap mempersendakan usaha anaknya itu. Dia lebih senang menjual sahaja hasil-hasil dusun kecilnya itu kepada pemborong yang datang dari pekan tiap kali musim buah tiba. Baginya hasil yang diperolehi dari dusun kecil itu tidak seberapa. Tidak layak untuk dijadikan punca utama pendapatan. Bagi Tok Akob, kerja makan gaji sepertinya lebih mewah. Tidak perlu bersusah-payah dengan usaha yang belum tentu membuahkan rezeki. Tok Akob tidak pernah memberi peluang pada anak lelakinya itu untuk membuktikan kebolehan. Sebaliknya perancangan anaknya untuk menambah keluasan dusun dan membuat itu dan ini ditolak Tok Akob bulat-bulat. Sehingga sampai satu tahap anak lelakinya itu hilang sabar bila disabotaj ayah sendiri yang tidak mahu mengalah.

“Kalau aku tak sogok pemandu-pemandu lori tu semua supaya jangan angkut buah-buahan dari anak aku, mesti dia ada di sini dan jaga aku sekarang ni.” Sebak Tok Akob bertukar tangisan sesal. Terlopong mulut Zani dengan rentetan cerita dari mulut Tok Akob. Kejam orang tua ni. Mintak-minta ayah aku tak macam ni. Hati Zani tidak dapat mengelak daripada membuat andaian sebegitu rupa. Geram ada kasihan pun ada. “Dah... dah... pergi! Tak guna kau ada kat sini. Buat aku sedih je!” Fikiran Tok Akob mula bercelaru. Dia bertempik menghalau Zani yang masih duduk melopong. E’eh... suka-suka dia je nak halau. Tadi aku nak balik tak kasi. Apa bendalah. Zani bengang. Dia bangun dari bangku dengan muka yang masam. Keluar dari bilik meninggalkan Tok Akob menangis seorang diri. Kali ini pergi Zani tidak dihalang orang tua itu.

Sudah tiga minggu Zani tidak ke rumah Tok Akob. Ke dusun kecil orang tua itu pun tidak. Tok Akob tidak kisah walaupun kadang-kadang dia terkenangkan Zani. Selama tiga minggu itu jugalah Tok Akob tidak dapat marah-marah. Amalannya untuk menghilang rasa sunyi. Mungkin dia sudah terbiasa begitu. Sifat marah-marah itu seperti sudah sebati dalam dirinya. Tak mungkin dapat dikikisnya sifat buruk itu dalam usia senja begini. Sejak Zani tidak datang mencuri lagi, Tok Akob menghabiskan masanya dengan merenung pokok rambutan sarang Zani bertenggek. Di atas pokok itu jugalah anaknya Yusran pernah bertenggek masa kecil-kecil dulu. Tak turun-turun selagi tak dicari arwah isterinya. Gurau-senda dan gelak-tawa arwah isteri dan anaknya terngiang-ngiang di telinga. Gambaran dua-beranak itu bermain-main semula dalam renungan khayal Tok Akob. Membuat orang tua itu tergelak tanpa sedar. Rasa bersalah pada arwah isteri dan anaknya silih berganti menghentak hati Tok Akob. Terfikir juga dibenaknya agar dihentikan sahaja detak jantungnya yang lemah itu. Tidak mahu hidup dalam keadaan di benci semua orang lagi. Mungkin kerana ego Tok Akob sudah semakin pudar mengikut bilangan usia tuanya.

“Assalammualaikum!” Tersentak Tok Akob. Salam seseorang mengejutkan Tok Akob dari lamunannya. Perlahan Tok Akob menoleh ke belakang. Seorang lelaki berpakaian kemas tegak berdiri di hadapan. Tok Akob menggosok-gosok kedua-dua matanya. Berkerut-kerut dahinya cuba mengecam wajah lelaki itu. “Tok...,” lelaki tadi melutut bersalam dan mencium tangan Tok Akob yang sedang duduk di atas sebuah pangkin usang. Serentak itu, jelas dipandangan Tok Akob beberapa orang lagi sedang menyusun langkah menghampirinya. Mereka semua datang dari arah hadapan terataknya. Ada tiga orang perempuan bertudung, dua orang lelaki dan beberapa orang kanak-kanak yang tak dapat dikira Tok Akob dengan tepat. “Kau ni siapa? Apa kau orang semua nak datang ramai-ramai ni.” Tanya Tok Akob bila pandangannya kembali pada lelaki yang masih berlutut itu. “Tok... saya Yusdan,” lelaki itu mengenalkan diri. Belum sempat Tok Akob berkata apa-apa, dia diterjah pelawat-pelawat yang asing bagi dirinya itu. Seorang demi seorang melutut menghulur salam termasuk anak-anak kecil yang mengikut. Baru Tok Akob dapat mengira bilangan tepat kanak-kanak itu semua. Lima orang kesemuanya. Terdongak-dongak Tok Akob bila tetamu-tetamu asingnya berdiri kembali. Dia masih kabur.

“Ini Yuslah... ini Yusman. Kami bertiga anak Yusran... cucu Tok.” Yusdan mengenalkan adik-adiknya. “Ini isteri saya dan yang itu isteri Yuslah. Yang kecil-kecil ni anak-anak saya dan Yuslah. Cicit-cicit Tok.” Yusdan terus memperkenalkan setiap orang yang datang bersama-samanya. Membuatkan Tok Akob tergamam. “Y... y... yang itu...,” suara Tok Akob tenggelam timbul. “Ini mak saya... isteri Yusran... menantu Tok.” Yusdan memperkenalkan wanita yang berusia lima puluh dua tahun itu kepada Tok Akob. Suasana sepi seketika. “Y... Y... Yus... Yusran mana?” Suara Tok Akob bergetar. Air mula bergenang di kedua-dua birai mata. Cepat Tok Akob kesat. “Ayah dah takde Tok. Dah meninggal dua tahun lepas. Sakit jantung.” Jelas Yusdan. Terus pecah tangisan Tok Akob. Air mata yang ditahan-tahannya dari tadi mencurah membasahi pipi. Yusdan menggosok-gosok belakang Tok Akob. Cuba menenangkan kesedihan datuknya. “Macam mana kamu semua dapat cari aku?” Tanya Tok Akob setelah tangisannya reda sedikit. “Saya terbaca dalam suratkhabar ni. Tok cari ayah. Baru kami semua tahu yang arwah ayah masih ada keluarga. Selama ni arwah ayah tak pernah cerita pada kami pasal Tok.” Yusdan menunjukkan keratan akhbar yang dihulur isterinya kepada Tok Akob. Tertera pada keratan akhbar itu tentang seorang bapa yang sedang sakit merayu supaya anaknya pulang. Jelas nama Tok Akob dan Yusran dicetak dengan huruf tebal.

“Saya telefon nombor yang disertakan tu. Encik Adnan yang jawab. Dia yang tunjukkan kami semua jalan ke mari.” Terang Yusdan bila dilihat datuknya merenung keratan akhbar itu dalam keadaan bingung. “Tu dia Encik Adnan. Tengah tunggu dengan isteri dan anaknya kat depan tu.” Perlahan Tok Akob mengangkat kepala. Memandang ke arah yang ditunjukkan Yusdan. Baru Tok Akob perasan ada tiga susuk tubuh sedang berdiri tidak jauh dari tempat dia dikerumuni keluarga anak lelakinya yang telah lama menghilangkan diri. Terketar-ketar Tok Akob bangun dari pangkin. Bertongkat mengatur langkah. Menghampiri tiga susuk tubuh yang sedang menanti. “Macam mana gambar Yusran boleh ada dalam ni?” Tanya Tok Akob bila dia berdiri betul-betul di hadapan tiga susuk tubuh yang tidak asing lagi bagi dirinya. Keratan akhbar ditangan ditunjukkannya pada Encik Adnan. “Err... err... Zani amik senyap-senyap gambar yang kat almari Tok tu.” Zani yang berdiri di antara ayah dan ibunya mencelah. Tolong jawab bila ayahnya teragak-agak. Mata Tok Akob beralih arah. Memandang tepat ke arah Zani. Habislah. Mesti orang tua ni nak hamun aku lagi. Ya Allah, selamatkanlah hambamu yang hina-dina ini. Zani berdoa dalam hati. Dia tak senang bila Tok Akob merenungnya tajam. Biarpun dia sudah biasa direnung begitu. “Kamu curi?” Pantas bahu kanan Zani di tepuk ayahnya. “Kamu bagi tau ayah, Tok Akob yang bagi gambar tu. Mintak tolong kita iklankan dalam suratkhabar!” Marah ayah Zani. “Kenapa dengan kamu ni Zani? Nak ibu ngan ayah pukul kamu teruk-teruk ke baru kamu faham? Dahlah mencuri... menipu pulak lagi!” Ibu Zani mencelah sambil menepuk-nepuk bahu Zani. Kali ini bahu sebelah kiri. Zani terperangkap. Tidak berani hendak menjawab. “Siap kamu balik nanti.” Bahu Zani dicubit-cubit ibunya. Mengeliat Zani menahan bisa.

“Maafkan kami Tok Akob. Kalau saya tahu si Zani ni tipu saya, taklah saya pandai-pandai iklankan semua ni di akhbar.”Ayah Zani merendah diri meminta maaf. Rasa bersalah menyelubungi dirinya kerana masuk campur dalam hal orang tua itu tanpa kebenaran. “Mintak maaf cepat!” Bahu Zani ditolak ibunya. Mendorong Zani ke depan. “Tok... Zani mintak maaf. Nanti Zani pulangkan balik gam...,” ayat Zani terhenti bila dia dipeluk Tok Akob. “Maafkan Tok...,” Tok Akob diam sekejap. Cuba menyusutkan rasa hiba di hatinya. “Maafkan Tok ya Zani.” Dakapan Tok Akob semakin erat. Zani kaku. “Kamu memang budak baik. Tok yang jahat. Selalu marah-marah kamu. Maafkan Tok.” Tangisan Tok Akob semakin jelas ditelinga Zani. Budak baik? Ehehe... tau takpe. Gembira hati Zani. Tambah pula, Tok Akob tidak lagi beraku engkau dengannya. Ayah dan ibu Zani bertukar pandangan. Hairan. “Dahlah Tok. Jangan nangis-nangis. Tak hensem cicit-cicit Tok tengok nanti.” Zani berseloroh. Sebenarnya dia mahu dilepaskan kerana sudah mula lemas dalam dakapan orang tua itu. Seloroh Zani menyebabkan Tok Akob, ayah dan ibunya tergelak kecil. “Bertuah kamu ada anak macam Zani ni.” Tok Akob memuji sambil memandang Encik Adnan. Ayah Zani yang sebak dengan pujian itu hanya mengangguk sambil tersenyum. Tok Akob menggosok-gosok rambut Zani sebelum berpatah-balik menuju ke arah keluarga yang sedang menunggunya.

“Tok!” Teriakan Zani menghentikan langkah Tok Akob. “Pesan cucu-cucu ngan cicit-cicit Tok, jangan habiskan rambutan-rambutan tu. Tinggalkan Zani sikit.” Zani tidak bergurau. Dia serius dengan kata-katanya itu. Tok Akob tersenyum. “Pokok rambutan yang satu tu dah jadi milik kamu. Tok hadiahkan.” Beritahu Tok Akob. Terbeliak mata Zani. “Eh, betul ke Tok?” Zani inginkan kepastian. Kedua-dua bahu Zani ditunjal ayah dan ibunya serentak. Tok Akob mengangguk. “Kalau Zani bawak kenkawan skali Tok tak marahkan?” Zani bertindak berani. “Suka hati kamulah.” Balas Tok Akob sebelum menyambung langkah. Tiada apa yang hendak dirugikan bila Tok Akob menghadiahi Zani pokok rambutan yang satu itu. Budi Zani padanya tidak mampu dibayar kalau dihadiahkan dengan sedusun buah-buahan sekalipun. Itu Tok Akob pasti dan tidak akan lupa. Sepanjang hari senyuman tidak pernah lekang dari bibir Tok Akob. Wajahnya mencerminkan kesyukuran. Tidak disangka cucunya yang bongsu bernama Yusman adalah seorang Leftenan Muda dalam Tentera Laut Diraja Malaysia. Sementara Yusdan dan Yuslah pula menyambung usaha arwah Yusran dalam bidang perladangan. Dalam kegembiraan Tok Akob melayani keletah cicit-cicitnya, wajah Zani tidak putus-putus bermain dibenak fikiran. Hatinya juga tidak henti-henti berterima kasih pada si pencuri rambutan yang licik itu. Senyap-senyap Tok Akob memanjatkan doa buat Zani. Memohon kepada Tuhan agar dipelihara hati murni anak itu dari dinodai orang-orang yang keras hati sepertinya.